Nike Free 4.0 Mau Dijuaaal….(Ajah)

Hiks!

Walaupun sedih, karena aslinya suka banget sama empuk dan lenturnya sepatu ini, tapi kayanya memang takdir berkata kaki gue ngga cocok sama sepatu tipe ini..

Sebetulnya bingung sih, sepatu olahraga bekas gini laku ngga sih?? Hahahah.

Yah mencoba peruntungan, coba dijabarkan dulu saja spesifikasinya sebagai berikut sodara :

– 4.0

– Size 41

– Used alias 2nd

– Umur sepatu baru 2 bulanan

– Udah dipake sekitar belasan kali

– Original, beli di nike store kokas (kota kasablanka), dulu pas masih normal price (IDR 1.299 juta)

– Alasan dijual? Ngga cocok di kaki ternyata, ada bagian tulang kaki gue yang sakit kalo pake sepatu ini, mungkin memang bukan jodohnya kaki gue  

– Kondisi terakhir sepatu baik-baik aja, cuma kotor aja di bagian luar karena gue pake outdoor terus

– Box original masih ada

IMG_20130825_072828

Ini foto pas masih baru kinyis-kinyis pulang dari toko yaa…

 

Kali aja ada yang minat, silakan komen dibawah… 🙂

Thank you in advance!

Advertisements

Lately..

Ossshhh…. Apa kabar blog…..

Tumben banget ini blog dianggurin lumayan lama tapi ngga dirusuhin sama komentar spam, hihihi 😛

Anyway, in case you’re wondering (ngga ya ngga papa bangetttt), kelabilan koneksi internet ngaruh banget sama urusan posting di wordpress ini. Huh. Kenapa juga kalo post via mobile ngga bisa atur alignment tulisan? Huh. Huh.

Anyway, akhir-akhir ini ya..

Kena virus lari. Akhirnya.

Telat ya kena virusnya. Baru mulai sejak 2 bulan yang lalu nih. Padahal temen gue aja ada yang sampe kayanya jadi gaul pisan karena urusan lari ini…HAH?? Sehat dan beredar sekalian kan tuh?? Terus kemane aje gue?? Hihih. Yaa, awalnya gue berpikir lari itu cuma 1 aja buat gue : ngebosenin. Ehe. Nampaknya memang terbukti sih, karena gue juga lari paling maksimal 3 kali dalam seminggu (dan durasi begitu hanya seminggu dalam sebulan, hahaha), dan karena weekend ngga selalu bisa lari pagi-pagi, akhirnya gue lari mostly ya pulang kantor, malam-malam lari sendirian di jogging track komplek rumah.

Buat mulai lari di jogging track rumah juga usaha banget nih awalnya. Bukan malas, bukan sihir tapi suasana jogging track di komplek gue itu yaa A) ngga semua bagian kesorot lampu B) Banyak pohon rindang C) dijamin sepi ceu, langka deh orang olahraga disitu kalo malam. Alhasil? Waktu gue keliatan mau lari malam jumat, nyokap sampe berpesan “Sambil banyak-banyak istighfar yaa, malam jumat loh ini.” Hahah. Untungnya walaupun newbie banget, gue ada semacam support group yang isinya temen-teman kampus. Support group slash grup arisan slash grup rumpiin orang juga sih (kadang-kadang…). Hihih. Membantu sekali loh punya geng begini, mulai dari ngomporin jadwal latian, ngomporin ikutan race (ada yang tiap minggu ikut race, maaak..salut!!), sharing tips lari atau workout in general, ngeracunin apps yang bisa bikin lari makin terukur via HP (atau biar eksis aja ceunah!), daannn…tak ketinggalan tentunya urusan penampilan dooong…pake baju apa, sepatu kudu gimana. Kadang tengil deh ini..termasuk saya..lari masi dibawa santai tapi sepatunya maunya udah yang ngga ecek-ecek aja, ahuahuahau…

Not bad loh gue buat ukuran pemula, udah daftar aja dong buat race oktober ini dan november besok. *pace dan total race time seberapa itu mah di keep sendiri aja..ihihik*

Akhirnya splurging buat smartphone.

Entah udah pernah cerita apa belum di blog ini, tapi gue termasuk orang yang ngga laper gadget. Even sejak pertama kerja sampe beberapa bulan yang lalu pun rekor gue punya HP itu selalu mentok di kelas middle-end. Entah kenapa gue termasuk orang yang mikirnya panjang…serius panjaaang sekaliiiii kalo buat urusan keluar duit demi beginian. Kan ada opsi cicil? Iya ada, tapi kadang males aja gitu bayangin 12 bulan rutin membayar sesuatu..hihihi padahal barangnya gue juga ya yang pake. Yah begitulah.

Sampai akhirnya pas bulan puasa kemarin, ada tawaran menggoda dari seorang teman. Emang dasar naluri dagang dia kuat, baru ngobrol via whatsapp, tetiba barangnya nongol di meja kantor aja. Dititipin ke temen gue yang lainnya ternyata. Eeeh bisa aja sih masnya. I could not resist. Cakep yaaaa… Ngga ding, ngga secakep itu aslinya, ahahah. Well, si HP ini gue beli dalam keadaan used, 2nd yah kaka..tidak terlalu mulus walaupun masih tolerable dan ngga fullset original aksesorisnya. Tapi kalo dari segi harga udah lumayan kebanting banget sih. Otak ekonomis mikirnya, aksesoris ngga ori juga udah cukup, dan ini kondisi ngga mulus bisa ketutup case tambahan kok, yada yada yada, bikin alasan lah pokoknya.

Terdrama deh waktu mutusin beli HP ini. Sampe sempet ribut pula sama…nggg…ngga usah disebut lah, hahaha. Tapi yah, akhirnya punya smart phone yang ngga kelas tiarap juga. Alhamdulillah… 🙂

Liburan. Vacation. Holiday. Cutaaaay.

Sepertinya gue ini memang bukan tipe orang yang memprioritaskan jalan-jalan jarak jauh ya. Ngga rajin hunting tiket promo. Ngga rajin nandain tanggal libur nasional. Ngga niat cari hari libur buat setahun kedepan. Padahal gue kalo disuru bikin itinerary biasanya malah senang loh..yaa dulu sih, kalo sekarang perlu pembuktian ulang kayanya, haha. Saking jarang keliatan jalan-jalan niat, gue sampe dicap susah diajak jalan. Macam-macam sih alasannya, yang lucu sih waktu ada yang komen kalo gue keliatan ngga bisa diajak susah kalo jalan….HOMAYGAD….aku belum se-princess itu kokkk… I am insulted deh ini!

*drama mode turn OFF*

Yaudah. Not insulted kok. Walaupun iya. Tapi ngga deng. Padahal iya sih aslinya. Anywaaays, gue liburan loh oktober – november ini!! Kok kalap?? Cencunyaaa..lagi pengen aja sih. Daripada kangen-kangenan lebih baik aku memeluk gunung. *maafkan ke-geje-an ini, maafkan….*

Doakan lancar ya pembaca.

We Got Married. Global Edition.

 Sooo…this korean drama and variety show thingy, it’s really getting to me. Nyandu sih ngga. Kdrama yang gue tonton ngga seberapa. Tapi variety show lumayan setia nungguin tiap minggu, walaupun yang rutin paling Running Man aja sih. Kadar keseruan acara sebetulanya fluktuatif, kadang seru, kadang sampe bikin fast forward. Lalu akhir-akhir ini mendadak kecantol acara yang namanya “Global We Got Married” GWGM aja yaa biar gampang.

GWGM ini root-nya dari WGM tok, ngga pake embel-embel Global. Inti acaranya sih masangin 2 orang artis korea (yang global itu beda negara dan nationality) untuk jadi couple dalam sebuah virtual marriage. Alias ceritanya kawin boong-boongan. Ceritanya sih tinggal serumah segala, dan seolah sering ngabisin waktu barengan. Seolah doang ya, karena kalo liat behind the scene-nya, aslinya mereka itu ada masa jauhan juga, 2 weeks apart karena schedule keartisan misalnya, lalu baru ketemuan lagi, dan a bit scripted buat beberapa event-event yang mereka lakukan bareng. Paling yang asli itu ya respon and how they behave during the show aja.

Couple pertama yang gue notice dari WGM adalah Goguma (sweet potato in korean) Couple a.k.a. CN Blue’s Yong Hwa and SNSD’s Seohyun. Personality-wise, lumayan beda mereka berdua ini, satunya ngga terlalu minat hal-hal yang berbau akademis atau intelek, satunya lagi malah seneng sekolah dan baca buku pengembangan diri, satunya laid back, satunya lagi malah rajin pake seat belt di mobil walaupun duduk di kursi penumpang belakang. That sort of thing. Tapi jadinya lucu ya, karena mereka jadi belajar untuk adaptasi dan akhirnya ketularan sifat pasangannya juga.

Terus apakah gue mendadak jadi addict? NOPE. At first, dan sampe sekarang sih sebenarnya, gue selalu mikirnya acara beginian buat apa sih… Masa iya kalo jadi ada rasa beneran terus abis acaranya tamat lalu bubar jalan? Walaupun ngga selalu tahu apa yang terjadi sesudahnya ya, mungkin aja sih lanjut pacaran tapi ngga diumbar ke publik, tapi total durasi WGM yang ngga sebentar (setaun lebih gan totalnya….) itu juga rasanya pasti ada bikin kenapa-napa deh.. Ya itu sih jadinya, what’s the point? Setaun lebih berunyu-unyu sama seseorang dan lalu udah bubar gitu aja. Mana pas pisah juga suka pake acara ngembeng segala…aaahhhk ‘akting’ kok berlebihan…hahaha.

Karena itulah jadinya gue ngga terlalu ngikutin full episodes acaranya. Tapi pada suatu hari, gue nyasar ke video clip 2PM di youtube, lagi-lagi kena racun dari Running Man. You see, prosedur gue kenalan sama artis-artis korea adalah, Running Man – Merhatiin guest – Eh kok lucu.. – Terus jadi search siapa dia – Dan lalu ber oooh-aahh sendiri pas tau kalo ternyata udah pernah liat tu artis sebelumnya di acara lain, cuma ya ngga ngeh ajeh, heheh. Dan karena mantengin video 2PM, muncul lah itu “TaecGui Global We Got Married” di bagian related videos.

Oke deh nonton sebiji. Ternyata gue ngakak. Kombinasi Taecyeon 2PM dan taiwanese actress Emma Wu alias Gui Gui itu ternyata ajaib. Taec adalah seorang korean yang lancar berbahasa inggris, tipe pria yang maunya sih tampil bak gentleman di depan perempuan, trying hard to keep his cool at most times, walaupun akhirnya suka kelepasan bocor juga di depan kamera. Gui Gui adalah tipe perempuan keturunan energizer bunny, semacam sugar high kayanya deh dia, super random, vocabulary inggris dan hangul terbatas banget, dan can be clumsy sometimes, unpredictable lah si mbak satu ini, tapi IMHO segala kerandoman dia = somewhat her charm.

Dengan segala kelakuan si Gui Gui, dan komunikasi mereka yang kebanyakan berdasarkan pengertian dan bahasa tubuh, kebayang ngga kaya gimana pas mereka lagi barengan?

Kwanghee…!!

Udah? Kenyang? hahah… Well, kalo disuru nempel mulu macam gitu siapa yang bisa nyalahin juga sih yaa kalo akhirnya jadi kenapa-napa.. Makanya kan, acara macam apa sih iniiiiiiii? Hahahah.

Sekian dulu update kali ini.

Kakak Nay On Weekend

20130817_140357

Ompong..nyihihih

Perkenalkaaaan..dua cewe yang ber-selfie-ria tapi ngeblur diatas adalah Kakak Nayla dan tantenya yang jilbaban (kali aja ketuker :P), yaitu caya cendiliiii..*sungkem*

Kakak Nay ini anak pertama dari kakak sepupu gue. Dari jaman masih di perut ibunya, keluarganya tinggal di dekat rumah gue. Dekat banget malah, walking distance, beda 3 rumah doang. Makanya sejak dia lahir jadi ikrib banget sama keluarga gue. Terutama sama nyokap gue yang biasa dia panggil Eyang. Sekarang sih Kakak Nay udah tinggal di Bandung karena ngikut kerjaan babehnya yang pindah kesana. Pindah sejak dia umur 2 tahun kalo ngga salah, sekarang anaknya udah 5 tahun umurnya. Jaman baru pindahan, keluarga gue kesepian dong..terutama gue dan nyokap, namanya juga hampir tiap hari suka ada anak kecil tau-tau nongol depan pintu sambil teriak-teriak manggil nyokap gue..mewek deh pas dia pindahan..hihihi.

Foto diatas diambil di Akuarium Air Tawar TMII. Ceritanya Kakak Nay ini nginep di rumah gue dari Jumat kemarin. Dari Jumat malam itu udah ngoceh mulu, “Aku mau ke taman mini..ke taman miniiiii” kadang makin lama makin tinggi nadanya alias jejeritan..maklum terobsesi dia, hahaha. Gimana ngga obsessed, tiap lagi main ke rumah gue atau lagi main ke Jakarta deh intinya, udah bolak-balik minta ke TMII mulu tu anak. Nah orang tuanya alias kakak sepupu gue tuh males banget main kesana, yang rame lah, panas lah, dan buat orang gede kan ya kurang seru kali ya dipikirnya? Jadi lah anaknya tiap kali minta ya diboongin mulu..dialihkan perhatiannya supaya jadi main ke tempat lain aja. Hiahihih..kasian kamu Kakak Nay. Akhirnya pas hari Sabtu gue deh yang sok ambil keputusan sendiri, nodong emak babehnya buat dijadiin aja ke TMII, toh ngga ada plan yg fixed juga buat ke tempat lainnya. Kasian juga anaknya udah minta-minta dari kapan tau, hihihi.

Nyampe sana mukanya gini mulu deh hampir selama di TMII..

20130817_140333

Walaupun keliatannya masih kurang ngeh kalo udah nyampe TMII, tapi komennya tetep..”Aku bahagia sekali akhirnya ke taman mini..”

Hampir ya, hampir…karena ada momen-momen dimana dia krengkih juga selama disana. Untung ngga ada yg awet bertahan lama..paling cuma kalo tergoda dikit, liat anak-anak pada main trampolin misalnya, mupeng deh dia, tapi ya diiming-imingi hal lain juga bisa cepat teralihkan kok, hihihi. Rute kita disana tu main ke Taman Burung, lanjut ke Akuarium Air Tawar dan terakhir ke Taman Serangga. Udah gitu tok, ngga pake berenang karena panas dan keliatan cendol banget isinya, atau nonton keong mas karena kuatir dia bosenan di dalem, atau naik skylift abis anak kecilnya ngga berani juga gitu. Lagian kita kesana buat jalan-jalan santai, ngga terobsesi harus cobain ini..itu..karena dari jam berangkat udah keliatan banget kalo cuaca lumayan panas, jadi dibawa santai aja deh. Oia FYI, tiket masuk akuarium dan taman serangga sekarang jadi satu, jadi sekaligus bisa masuk dua-duanya, kalo emang dari dulu udah gitu sih maaf kalo infonya basi hihihih.  Padahal cuma ke 3 tempat itu, tapi kayanya karena cuaca lumayan panas jadi udah berasa cape juga *anak mol deh nih, manjaaaa…*

Lucunya Kakak Nay ini, udah sampe muterin 3 tempat itu dia masih aja komentar, “Aku mauuu ke taman miniiiii.” Lah bingung ya ni anak..hahahaha. Untungnya sih kayanya ngerti juga akhirnya kalo kita udah di TMII. Kalo dibilang enjoy atau ngga, dari frekwensi dia semangat mondar-mandir sih kayanya iya. Semangat bener lah pokonya, sampe kalo ngga ditahan ya ngga mau liat macem-macem juga kali dia hahahah, yang ada jalan random aja dia kesana-kemari sambil ngoceh mulu. Anak umur segitu kali ya, belum terlalu ngerti-ngerti amat sama apa yang diliat, gue yang sepanjang di TMII digandeng mulu sama dia (“Aku maunya gandengan sama tanteeee”) akhirnya ngikut aja lah digeret kesana-kemari hihihi.

Kelar 3 tempat itu terus kemana? Giliran yang gede-gede deh nagih jatah, “Udah ya Kak…sekarang kita ke mall ya, cari makan yuuuk.” hahahah langsung cusss karena emang aslinya udah pada kelaperan.

And to wrap up the day? Malamnya gue pun tepar kena radang tenggorokan… 😀

Moral of The Story

Teringat kata-kata guru agama saya di SMU dulu..

Kalau melihat temannya yang jarang sholat dan tiba-tiba suatu hari dia mulai rutin sholat, jangan malah di cie-cie-in. Disyukuri saja, jangan malah ribut komentar “Ciee..tumben nih sholat.” Lebih baik kita mendukung perubahan positif dia kan ketimbang melakukan hal ngga penting yang kurang bermanfaat?

People (can) change. That’s the fact. Kalau tidak bisa menerima perubahan yang baik, masalah bukan ada di pelakunya. 🙂

Musikimia – Apakah Harus Seperti Ini

Been a fan of Padi’s music since a long time ago (bikin lagu kok cenderung timeless dan dalem! Suki! bodo amat deh mainstream). Bolak-balik denger lagu ini di radio penasaran setengah mati siapa toooh penyanyi aslinya. Cuma ngenalin vokalnya Fadly tok. Entah kenapa tiap gue search kok result nyasar kemana-mana..brrrp. Hahah.

Tapi penasaran gue terbayar sudah. Dengarkan dan resapi..hihihi halah2..