Kakak Nay On Weekend

20130817_140357

Ompong..nyihihih

Perkenalkaaaan..dua cewe yang ber-selfie-ria tapi ngeblur diatas adalah Kakak Nayla dan tantenya yang jilbaban (kali aja ketuker :P), yaitu caya cendiliiii..*sungkem*

Kakak Nay ini anak pertama dari kakak sepupu gue. Dari jaman masih di perut ibunya, keluarganya tinggal di dekat rumah gue. Dekat banget malah, walking distance, beda 3 rumah doang. Makanya sejak dia lahir jadi ikrib banget sama keluarga gue. Terutama sama nyokap gue yang biasa dia panggil Eyang. Sekarang sih Kakak Nay udah tinggal di Bandung karena ngikut kerjaan babehnya yang pindah kesana. Pindah sejak dia umur 2 tahun kalo ngga salah, sekarang anaknya udah 5 tahun umurnya. Jaman baru pindahan, keluarga gue kesepian dong..terutama gue dan nyokap, namanya juga hampir tiap hari suka ada anak kecil tau-tau nongol depan pintu sambil teriak-teriak manggil nyokap gue..mewek deh pas dia pindahan..hihihi.

Foto diatas diambil di Akuarium Air Tawar TMII. Ceritanya Kakak Nay ini nginep di rumah gue dari Jumat kemarin. Dari Jumat malam itu udah ngoceh mulu, “Aku mau ke taman mini..ke taman miniiiii” kadang makin lama makin tinggi nadanya alias jejeritan..maklum terobsesi dia, hahaha. Gimana ngga obsessed, tiap lagi main ke rumah gue atau lagi main ke Jakarta deh intinya, udah bolak-balik minta ke TMII mulu tu anak. Nah orang tuanya alias kakak sepupu gue tuh males banget main kesana, yang rame lah, panas lah, dan buat orang gede kan ya kurang seru kali ya dipikirnya? Jadi lah anaknya tiap kali minta ya diboongin mulu..dialihkan perhatiannya supaya jadi main ke tempat lain aja. Hiahihih..kasian kamu Kakak Nay. Akhirnya pas hari Sabtu gue deh yang sok ambil keputusan sendiri, nodong emak babehnya buat dijadiin aja ke TMII, toh ngga ada plan yg fixed juga buat ke tempat lainnya. Kasian juga anaknya udah minta-minta dari kapan tau, hihihi.

Nyampe sana mukanya gini mulu deh hampir selama di TMII..

20130817_140333

Walaupun keliatannya masih kurang ngeh kalo udah nyampe TMII, tapi komennya tetep..”Aku bahagia sekali akhirnya ke taman mini..”

Hampir ya, hampir…karena ada momen-momen dimana dia krengkih juga selama disana. Untung ngga ada yg awet bertahan lama..paling cuma kalo tergoda dikit, liat anak-anak pada main trampolin misalnya, mupeng deh dia, tapi ya diiming-imingi hal lain juga bisa cepat teralihkan kok, hihihi. Rute kita disana tu main ke Taman Burung, lanjut ke Akuarium Air Tawar dan terakhir ke Taman Serangga. Udah gitu tok, ngga pake berenang karena panas dan keliatan cendol banget isinya, atau nonton keong mas karena kuatir dia bosenan di dalem, atau naik skylift abis anak kecilnya ngga berani juga gitu. Lagian kita kesana buat jalan-jalan santai, ngga terobsesi harus cobain ini..itu..karena dari jam berangkat udah keliatan banget kalo cuaca lumayan panas, jadi dibawa santai aja deh. Oia FYI, tiket masuk akuarium dan taman serangga sekarang jadi satu, jadi sekaligus bisa masuk dua-duanya, kalo emang dari dulu udah gitu sih maaf kalo infonya basi hihihih. ย Padahal cuma ke 3 tempat itu, tapi kayanya karena cuaca lumayan panas jadi udah berasa cape juga *anak mol deh nih, manjaaaa…*

Lucunya Kakak Nay ini, udah sampe muterin 3 tempat itu dia masih aja komentar, “Aku mauuu ke taman miniiiii.” Lah bingung ya ni anak..hahahaha. Untungnya sih kayanya ngerti juga akhirnya kalo kita udah di TMII. Kalo dibilang enjoy atau ngga, dari frekwensi dia semangat mondar-mandir sih kayanya iya. Semangat bener lah pokonya, sampe kalo ngga ditahan ya ngga mau liat macem-macem juga kali dia hahahah, yang ada jalan random aja dia kesana-kemari sambil ngoceh mulu. Anak umur segitu kali ya, belum terlalu ngerti-ngerti amat sama apa yang diliat, gue yang sepanjang di TMII digandeng mulu sama dia (“Aku maunya gandengan sama tanteeee”) akhirnya ngikut aja lah digeret kesana-kemari hihihi.

Kelar 3 tempat itu terus kemana? Giliran yang gede-gede deh nagih jatah, “Udah ya Kak…sekarang kita ke mall ya, cari makan yuuuk.” hahahah langsung cusss karena emang aslinya udah pada kelaperan.

And to wrap up the day? Malamnya gue pun tepar kena radang tenggorokan… ๐Ÿ˜€

Beginikah Rasanya?

D-day, santai aja. Dijalanin dari awal sampai selesai. Capek sih, tapi ngga jadi pegel-pegel atau gimana.

Next day, mau bangun tidur pagi tuh beraaaat banget kayanya. Rasanya badan butuh extra tidur. Padahal ngga begadang lho. Dan setelah nyampe kantor baru berasa, punggung bawah kanan gue kok pegel yaa??

Beginikah rasanya abis yoga?

*padahal baru sekali doang, hahahahah cupu… :P*

Yoga dimana emangnya ceu? Di kantor saya doooong.. ๐Ÿ˜€

Jadi kantor saya itu mengadakan kegiatan olahraga rutin buat para wanita. Seminggu sekali (kurang banget ya harusnya, tapi ini seminggu sekali aja gue nyaris ngga pernah ikut, hihihi). So far olahraganya itu variasi antara aerobik atau yoga. Kemarin perdana gue ikutan itu lagi sesi yoga.

Sebenarnya sih, maunya rutin ikut tiap minggu. Tapi masalah terbesar gue adalah, sering banget lupa bawa baju ganti atau sepatu. Seriiiing banget. Akhirnya batal lagi, batal lagi. Entah kenapa kok ya ngga pasang reminder gitu dari dulu.. ๐Ÿ˜›

Soal yoga-nya sendiri. Aslinya gue kurang berminat sih. Secara dulu jaman lagi rajin ย nge-gym (membershipnya ngga murah, kudu rajin :P) pernah beberapa kali ikutan kelas yoga. Ehhh gue salah mulu. Instrukturnya juga bolak-balik koreksi gerakan gue gitu. Lama-lama sebel, jadi ga fokus soalnya hahahah. Akhirnya kalo ikutan sesi kelas gitu lebih milih yang gerakannya heboh aja sekalian, cardio FTW ๐Ÿ˜›

Anyway itu masa lalu, sekarang kan udah ngerasain ikutan, haha. Ternyata sesi yoga kemarin berjalan sakseus.. Gue pikir bakal kesulitan ngikutin, secara gue jauh dari langsing yah seus.. Pakabar badan kalo harus dilipet-lipet? Stretching kaki trus dada ketemu lutut…hmmmmh, watermelon!! ๐Ÿ˜€

Alhamdulillah masih bisa.

Cuma yang gue belum cari tau lebih lanjut nih, yoga itu bukannya salah satu intinya itu tentang atur napas ya? Kalo gue akrobat gitu tapi sambil ngos-ngosan apa bener tuh? Hahahah.. *tar deh gugel lagi*ย 

Yang jelas salah satu efek yoga kemarin yang gue suka adalah momen atur napas itu sendiri, karena gue punya alergi yang sering bikin flu dan hidung mampet, narik napas biasa aja bisa sampe bunyi ‘ngik ngik’. Dan itu kejadian loh kemarin, nyaris pengen ngakak pas lagi anteng pose meditasi pejamkan mata trus gue tarik-buang napas dan “ngik…ngik…” Huahahahah *maaf ya kalo sebelah gue ada yang buyar konsentrasinya kemarin* Tapi setelah beberapa saat coba atur napas yang bener, lama-lama bunyinya hilang tuh, senangnya.. Langsung berasa lebih sehat!! Hakhak..

Anyway, salah satu gerakan yang diajarin kemarin tuh ini. Err, mirip ini sih tepatnya. Ngga nemu yang sama persis kaya yang diajarin kemarin. Entah beneran ini gerakannya tapi gue kurang merhatiin apa gimana, dan lupa pula sama nama gerakannya.. Zzzzz. ๐Ÿ˜€

Ngga susah kok. Cuma kalo pemula paling doyong kemana-mana ngga karuan awalnya..hihihihi.

Terus lanjut ngga nih yoga-nya? Semoga yah semoga.. ๐Ÿ˜€

Gue blank mau ngasi judul apa buat posting kali ini. Sungguh. ๐Ÿ˜€
Langsung cerita aja kali ya.

Tadi malam gue dan beberapa rekan kerja diajak dinner sama si Boss expat bagian kita. Intimate dinner gitu lah tipenya, total 11 orang yang diajak, kurang intim ngga tuh? ๐Ÿ˜›

Jadi ya isi dinnernya mostly obrolan santai. Santai tapi sambil kasih wejangan dan kata-kata pendorong semangat buat beberapa rekan kerja yang ketiban kalo ngga mau bilang dijorokin ke jatah project baru. Here BIG fishy fishy.. Heeeerreee BIG fishy fishy.. Hahah. *Amiin*

Jangan takut. Tetap harus bisa overcome.

Kata si Boss.
*salaman dulu buat yang mau pergi perang nyemplung ke project barunya.*

Diantara sekian banyak topik obrolan, terseliplah topik yang nyerempet urusan pribadi.

Buat yang sudah menikah.

Anak berapa? Mau punya lagi? Kapan mau punya lagi?

Buat yang belum menikah tapi sudah berstatus pacaran atau tunangan atau sort of in a relationship *peace yo, aku kan clueless, mwah!*.

Kapan menikah?

Buat yang single and (hopefully) happy.

Sugar freeeeeeeeeeee.

Maksudnya ngga kena ditanya apa-apa gitu kakak. ๐Ÿ˜€

Semalam saat obrolan itu terjadi, gue sambil chat via whatsapp sama salah satu teman gue. Gue cerita aja si Mister lagi nanya topik keramat *halah* sambil gue haha-hihi sama teman di WA itu. Gue bilang, Nah lho dapet giliran ditanya ngga nih gue? Hahahaha.

The thing about ke-nosy-an ini ya, Kapan nikah? *lanjut* Kapan punya anak? *lanjut*ย Kapan pindah ke rumah sendiri? *lanjut*ย Kapan ngasih adek? *lanjut*ย Kapan nikahin anak? *lanjut*ย Kapan dapet cucu? *lanjut*ย Kapan lu bisa diem? *hahahah*

Saking lumrahnya, buat beberapa orang itu terasa seperti pertanyaan yang biasa aja buat ditanyain ke orang yang kondisinya cocok. Apalagi kalo yang nanya lebih senior, atau golongan orang tua, yukkk mareee, lazim kok ceu, lazim…

Coba kalo nanya gitu saat berhadapan dengan kultur orang barat, bisa jadi disemprot balik dengan tidak ramahnya. MYOB. Mind Your Own Business. Gitu ceunah. ๐Ÿ˜€

Lalu kenapa? Sensi??
Hmm..rasanya tidak kalo gue sih. Lha wong udah kenyang ditanya, and sometimes ignorance is a bliss. Hihihih. Iya, gue memang masih single. Masuk kategori golongan terakhir kalo berdasarkan urutan pertanyaan diatas. Umur tahun ini bakal berubah jadi kepala 3. Oh wow. ๐Ÿ™‚

Am I worried? Jujur..saat ini sudah berada di posisi kalo ditanya-tanya gitu ya senyum aja kalo memang males jawab. Kalo yang nanya cerewet gimana? Ya tetap disenyumin aja, emangnya gue wajib jawab? Gue tega kok nyuekinnya..hihihih. ๐Ÿ˜›

Umur late 20s atau udah kepala 3 keatas buat standar orang Indonesia mungkin terbilang telat. Gue sendiri merasa gimana? Ngga musingin tuh soal standar, memang kondisi semua orang itu sama? Gue malah lebih takut kalo memang dipandang belum pantas sama YME buat dipertemukan sama jodohnya. Bisa jadi kan masih kurang memantaskan diri? ๐Ÿ™‚ *bagian ini terinspirasi dari seorang teman, watermelon!!*

Yang bisa bikin gue terusik justru kalau ada komen bernada judging sesudahnya.

Lo picky sih, makanya jangan picky, dari jaman kuliah juga udah laku deh pasti.

*true story pernah dikomentarin begini*

Lo gini sih ya, sifat lo begitu, pantes aja cowo susah deketin.

Lo terlalu ngejar karir, sibuk melulu, ngga ada waktu buat sosialisasi.

Oh wee.. Bisa banyak deh variasinya.

Lagian, orang ngga selalu tau ada cerita apa dibalik kehidupan para single person ini. Jadi mind your words, and attitude. ๐Ÿ˜‰

In the end, balik ke cerita dinner tadi, gue respect juga lho sama Boss gue. Karena dia tau (atau nebak?) kondisi gue yang belum ada pasangan, dia memilih untuk tidak bertanya (atau ngeri sama default muka jutek gue?? haha). Apapun alasannya, respect!!

Ciao.

Dear @GrosirSepatuKAC

*ada yang mau curhat pagi-pagi :P*

I found out about you via instagram.

Saya tertarik sama salah satu sepatu yang anda pajang di instagram, terus pengen beli deh. Dan karena harganya terjangkau sekali, saya pun langsung BELI DUA *sound effect ala iklan*.

Stupid move.

Seminggu lebih lewat setelah transfer, paket belum sampai juga ke tangan saya. SMS no response, saya kembali cek instagram, nampaknya ngga aktif update ya. Tapi ada akun twitter yang dipajang, meluncur kesitu deh. Hohoho ternyata anda lebih aktif di twitter ya. Saya pun mention. Dibalas dengan alasan “HP ke-reset dan SMS hilang, jadi minta ulang datanya ya”. Okeh, SMS replied.

Satu yang perlu saya tekankan dulu disini, saat saya SMS atau mention, saya selalu bilang model apa yang saya order ke anda.ย Flat gold lancip. Size 40. Warna merah dan kuning.

SMS saling berbalas, anda info kalau ternyata kuning yang anda bilang ready stock itu sebenarnya bukan kuning banget, malah menjurus orange, dan anda pun tanya ke saya “Gimana say?”. Sejam kemudian saya baru baca SMS tersebut (kurang lebih jam 9 PM), dan saya minta cancel aja order sepatu kuningnya, cukup merah aja kalo gitu, dan silakan transfer balik duit sisanya. No reply.

Sampai hari berikutnya, sekitar jam 2:30 PM.

Tau-tau anda bilang kalo paketnya semalam itu udah dikirim. Gimana coba? Logikanya kalo ada orang nanya, ya nunggu jawaban bukan? Apalagi berurusan sama jual-beli begini. Toh kalaupun saya memutuskan untuk cancel order sepatu kuningnya, itu sepenuhnya hak saya, karena saya order MERAH dan KUNING, bukan MERAH dan ORANGE. Terus mulai deh bermanuver alasan di SMS…

SMS quoted.

itu kuning sista kuningnya terang rada ke orange. Kn kmu nyari yg terang kmrn.

*iya, saya memang nyari warna terang, merah dan kuning terang kan? tapi tetep ya, saya bukan order merah dan orange. period.*

N yg kuningnya emg kuning terang ko. Ni kta tukang orange beda lg. Orange rada gelap. Beda lg. Kuningnya emg kuning trang. udh dikirim ya tq.

Hahahah, dari kalimat terakhir udah keliatan banget ngga mau ada urusan lagi. Niatnya kemana udah keliatan banget ya.

Yang bikin saya gremet-gremet maksimal, anda nanya, belum ada jawaban, lanjut main diproses aja. Pede bener?? Main mix warna pula, dicampur aduk antara kuning dan orange, bedanya jelas lho dua warna itu.

*penutup cerita*

Lalu gimana nasib paketnya?

Nyampe sih iya, dan yang saya terima adalah :

  • Dua pasang sepatu berwarna merah dan ORANGE TULEN, orange gelap pula *tenoot*
  • Dua pasang sepatu yang satunya size 39, satunya lagi size 40 *tenoot tenoot*
  • Dua pasang sepatu yang ternyata… modelnya BEDA TOTAL sama yang saya order *tenoot tenoot tenoot*

Ini judulnya “Paket Serba Salah”.

Terus gimana kabar seller-nya setelah dikomplain? Bak menghilang ditelan bumi. SMS dicuekin. Twitter? Tiba-tiba timeline-nya kosong tak berbekas, no tweet at all. Baca bekas mention sebelumnya, katanya sih HP-nya rusak, lagi repair, tapi kenapa isi timeline sampe ikutan hilang semua juga? Gong-nya, ternyata di bagian mention, ngga cuma saya yang bermasalah sama order ke seller ini *pukpuk sesama yang sial*.

Trus saya give up? Ngga lah ya, cuma nanti mau ngapain lagi biar cukup saya aja yang tau. ๐Ÿ˜›

Bukan sekedar soal duit ya, mungkin kalo direlain jumlahnya juga ngga wow, tapi ini jualannya kan mencla-mencle banget kalo kata orang jawa. Ngasih info jualan aja simpang-siur, pantes aja pas akhirnya kirim barang juga jadinya ngawur. Pembeli salahnya dimana nih kalo begini ceritanya?

Just reminding @GrosirSepatuKAC, kalo mau dapat rejeki yang berkah, cara dapatinnya juga musti yang bener lho… common sense deh itu. ๐Ÿ˜‰

Terusik Sepatu

Siang ini gue ijin keluar kantor sekitar 4 jam, hihi, aktualnya malah jadi 5 jam-an plus macet. ๐Ÿ˜›

Ya gimana ngga lama, ada perlu ke bank, harus datang ke bank tempat buka rekeningnya, dan lokasinya sama sekali ngga deket dari kantor. Kalo bisa disamperin sabtu/minggu sih ayok deh, tapi kan tentu tidak ya..hohoho. Kerjaan lagi super low, ngga papa deh. ๐Ÿ˜€

Anyway, seperti biasa bank on weekdays pasti cenderung rame. Ngantri lama udah bisa ketebak deh ya. Itu saking ramenya kali ya, pas gue mau parkir aja tukang parkirnya mukenye udah sepet banget..panas ya pak..cape..? *pukpuk* Dan..gue sampe terkantuk-kantuk pas ngantrinya, hihihih. Mainan HP bosen, ngga ada stok bacaan menarik, terus ada ibu bawa dua anak kecil yang duduknya di belakang gue, dikit-dikit nyenggol, mondar-mandir, berisik juga juara deh..*hhh* saatnya mengalihkan perhatian ๐Ÿ˜€

Ngeliat para karyawan seliweran depan diri ini, mata gue jadi nyasar ke sepatu (maklum, mantan penggila sepatu yang sedang menuju insyaf). FYI dulu, bank yang gue datengin itu kantor cabang utama, jadi gede ya gedungnya. Area yang berhubungan sama customer service itu ada di lantai 2, dan karyawannya cukup banyak.. mayoritas perempuan tentunya. Pake sepatu dong pastinya para ladies ini ๐Ÿ˜€ tapi kenapa ya..

  1. Kondisi sepatunya bisa dibilang hampir semuanya mengenaskan, alias..
  2. Bentuknya penyok-penyok
  3. Heels-nya pas dipake jalan (mereka pasti ada mondar-mandirnya) sampe keliatan meleyot ke samping gituh
  4. Mayoritas kaya ngga biasa pake heels..itu semua macam tertatih-tatih gitu jalannya.

CMIIW yah, secara gue punya beberapa sodara yang kerja di bank dan walaupun bukan CS, tapi bidang kerjaan mereka itu tipenya yang sering ketemu nasabah. Itu sepupu cewe gue yang tomboy, ngga modis, ngga peduli ukuran bodi, boro-boro pernah pake makeup apalagi heels aja berubah 180 derajat, karena sejak hari pertama dia masuk ke bagian dia, boss-nya super cerewet urusan pembawaan diri para karyawan ini. Jadi gue kira sih bagian yang berurusan sama nampang di depan nasabah ini punya semacam ‘kewajiban’ tidak tertulis ya soal gimana membawa diri depan nasabah. Maaf nih kalo saya sotoy.. ๐Ÿ˜€

Tapi, bukan berarti semuanya yang gue liat di bank itu seperti itu semua. Ibaratnya dari 10 orang yang ada disitu, mungkin cuma 2 orang yang sepatunya layak dipandang dan jalannya tanpa beban. Sepatu layak dipandang itu bukan berarti musti yang modelnya WOW kakak WOW ya, asal terawat aja sih kalo yang gue liat tadi, dan..kalo kesulitan pake heels, hak tinggi itu banyak rupanya kok, hari gini mau cari yang bentuknya nyaman dipake gue jamin pasti ada deh.. ๐Ÿ™‚

Yaudah, ngga ada maksud mendiskreditkan penampilan karyawan bank tertentu. Random aja dan lagi pengen posting. Hehehe.

Adieu.

Urusan Gesek

Sebulan terakhir ini, kayanya gue lagi apes deh sama yang namanya bertransaksi pake card, khususnya credit card.

Mau gesek buat transaksi (misalnya) 2 juta, hapal sisa limit kartu kredit masih ada (misalnya) 7 juta. Masih Jauh kan..??

Penjaga Toko : Mbak ini overlimit..
Gue : Hah? Gimana bisa? Saya tau pasti kok itu sisa limitnya masih bisa kepake buat bayar ini.

Nyoba lagi rada lama.

Penjaga Toko : Kayanya ini karena chip kartunya versi lama deh, gini nih..*sambil nunjuk-nunjuk that hologram thingy di cc gue*
Gue : *dalam hati* Sotoy deh, padahal paling itu entah kenapa keblokir.

Akhirnya gue hubungi CS bank bersangkutan. Pertama, karena takut aslinya transaksi sukses tapi si penjaga toko ngga ngerti ajah. Kedua, karena udah curiga keblokir aja karena sebelumnya udah pernah kejadian.

Jawabannya adalah yang kedua, keblokir. Entah gimana menurut pihak bank, pernah salah masukin PIN untuk tarik tunai pake cc yang bermasalah ini, padahal gue sendiri sejak pertama pake tu cc boro-boro pernah tarik tunai dari situ. Zzz.

Anyway, kesimpulannya si Mas Penjaga Toko salah semua yaa…*wekk*

Hari minggu kemarin. Di sebuah hypermarket di Kota Kasablanka. Mau bayar belanja bulanan.

Gue : *nyodorin cc yang sama dengan cerita diatas*
Kasir : *tat tit tut pencet mesin, lalu…* Mbak, ini ngga bisa kartunya.
Gue : Coba lagi deh mbak. Salah pencet ngga? itu credit card ya, bukan debit card.ย *kalem*
Kasir : *nyariin supervisor dia buat nanya*
Ibu Supervisor : *nada serius galak* Kamu gimana sih, itu liat dong mesinnya, ada logo *lupa* itu tandanya dia ngga bisa. Cari mesin yang *lupa lagi* di tempat lain sana.

Meragukan deh si mbak-nya. Ck ck.
Setelah beberapa saat..

Kasir : Mbak, masih ngga bisa..
Gue : *mualeeeees ngurusin, panggil nyokap, minta nyokap bayar pake kartunya aja dulu*
Kasir : *ngomong ke ibu gua* Bu, ini kartunya ngga bisa, kartunya ibu begini sih (menyebutkan tipe kartunya). Kartu begini memang biasanya udah ngga bisa dipake lagi.
Gue :ย Biasanya bayar atau tarik tunai pake kartu ini bukan?ย *nanya ke nyokap*
Nyokap : Iya, selalu kartu yang ini kok..
Gue : Mbak kasir, coba deh dicoba lagi yang bener, atau tanya aja orang lain itu caranya udah bener belum. *kesel*

Panggil Kasir 2, cowok, datang dan mencoba lagi gesek debit card nyokap gue.
Sukses dalam sekali percobaan.

Gue : Tuh mbak, jangan main bilang kartu orang ngga bisa dong.. Pastiin caranya bener dulu.

Orangnya ngga minta maaf lho. Hih..
Dan sampai hari ini belum cek lagi status cc gue yang entah kenapa ngga bisa dipakai kemarin itu. Masih males ah…

Ps. Uul, kamu ga komen sekalian di post ini ta? Nanti dapet bonus cantik posting komen terbanyak dalam sehari lho…hahahahah :*

5 Tahun

Ada apa dengan 5 tahun? Atau tahun ke-5..?

Salah satunya “siklus” banjir 5 tahunan. Sebenarnya untuk bisa sampai jadi siklus itu kan ngga bener banget ya… Banjir gede gitu kok dijadikan siklus ๐Ÿ˜ฆ

Tapi dengan kondisi masih begini juga ya akhirnya teteuuup lah kena lagi kena lagi… Aslinya gemes sih ya liat disini tata kota dan bangunan itu ngga karuan banget. Bangun gedung, perumahan, dan sebagainya main bangun aja. Ngga mikir nanti airnya kalo meluap lari kemana. Kan udah ada got..? Got cuma 50cm-an mah lewat aja deh kalo lagi dapet kiriman air banjir gitu… Dan herannya makin kesini adaaa aja area yang dulunya aman dari banjir trus akhirnya jadi ikutan kena. Nah itu efek samping dari sesuatu dong ya pastinya… Curah hujan lagi tinggi? Ya tapi masa sampe bersiklus.. *balik lagi, tetep..*

Tetap semangat ya buat yang sama-sama jadi korban bencana banjir. Jangan pelit berbagi buat sesama yang lagi membutuhkan.. ๐Ÿ™‚

Cheers!