Mas Rio, you’re actually that deep..

Kapan kawin cuy? Hahah.

Akhirnya nonton juga film ini, setelah seorang teman ngajak sampai entah berapa kali. Pas banget ada promo buy 1 get 1 di salah satu bioskop, boleh lah..hakhak.

Ternyata lumayan kocak. Menghibur. Ini sampai taraf gue ngakak dan ngga peduli kalo orang lain di studio pada keberisikan lho, hihi. Pokonya gue geli dalam artian positif deh liat akting Reza Rahadian. Apalagi sepanjang film keinget salah satu teman cowo yang kelakuannya kok ya mirip banget ya sama Mas Rio, makin ngakak, hahahah.

Jalan cerita sih nothing new ya, cewe umur 30-ish yang udah diributin buat segera nikah sama orang tuanya, sampai ibu bapaknya pun hobi bener akting buat nipu anaknya sendiri. Harapannya sih abis ketipu terus dijadikanย alasan buat mancing topik kapan kawin itu lagi. Mas Satrio Maulana deep aktingnya, tengilnya dapet, ekspresinya pas nyebutin celetukan tengilnya juga dapet, pas lagi serius pun not bad, not bad at all..oke dehย lo Rez! (kenal?)

Minusnya buat gue sih cuma dua : Dialog antar teman akrab yang kadang jatohnya terlalu pake bahasa baku bingits, dan as we all know it, para extras yang ngga bisa kontrol ekspresi atau gesture-nya. Jadi ngga natural loh, aku benci sekali (you will love Reza’s interpretation when saying this line).

Yang mau cari tontontan ringan menghibur sebelum summer movie season dimulai, boleh banget lho ini. “Drama banget ya. Deep.” (cari lagi kalimat terakhir ini di filmnya, enjoy!)

Marathon Film Kartun – Part 2

Next… Hotel Transylvania

Human-free hotel since hundreds of years ago..

Kalo film yang satu ini menurut gue lebih banyak hore-horenya aja sih. Menghiburlah, apalagi kalo yang pernah baca komik macam Throbbing Tonight-nya Koi Ikeno, pasti jadi berasa mirip deh. Mahluk supernatural kok konyol!! Hihihi..

Hotel Transylvania ini ya memang hotel. Tapi khusus untuk mahluk selain manusia, justru manusia dilarang keras buat eksis di hotel ini. Dracula, hotel owner-nya memang sengaja bikin hotel ini biar teman-teman senasibnya bisa have fun di suatu tempat tanpa perlu berurusan sama manusia. Lokasinya dibikin di tengah hutan belantara entah dimana, pake secret passage ke hotelnya, dan jalan menuju hotelnya dibikin supaya suasananya ngga enak, pokonya manusia dibikin ogah deh deket-deket situ. Buat kaum ini, humans are their biggest threats, bukan sebaliknya.

Selain itu, Count Dracula ini punya anak semata wayang dari mendiang istrinya. Mavis is the daughter’s name. Saat si Mavis ulang tahun ke 118, Dracula janji untuk ngebolehin dia keluar dari rumahnya, dan melihat kehidupan manusia. Sebuah kehidupan yang boro-boro pernah dilihat Mavis, seumur-umur cuma muter di rumah/hotel terus…

Yang Mavis tahu, manusia itu sadis, kalo ke-gap sama mereka bisa dicolok pake garpu, dibakar, pokonya ngga enak deh ujungnya. Ini semua ajaran Dracula yang emang old school banget, ngga tau aja dia kalo hari gini manusia tuh udah beda. Pas Mavis akhirnya nyampe umur 118 tahun, ditagihlah janji ini. Terus dikasih beneran ngga sama Dracula? Nonton dulu dong kakak… ๐Ÿ˜›

Buat nambah bumbu, ternyata ada aja manusia yang akhirnya bisa nemuin hotel ini. Backpacker bernama Jonathan. Anak muda *tsahh* satu ini akhirnya yang bisa merubah situasi hotel jadi asik..tentunya dengan bikin rusuh dulu ya pastinya ๐Ÿ˜€

Apalagi pake zing-zing-an pula sama Mavis.. Begitulah ๐Ÿ˜€

Eh, my favorite part of the movie.. Scene dimana si male wolfie ngga bisa tidur karena anak-anaknya super rusuh, mata udah melotot dan merah ga karuan, dan harus dikasi ‘reminder’ via telepon hotel yang ngeselin (parents, can you relate to this scene? hehe). Oh, I haven’t mentioned kalo ‘properti’ yang ada di Hotel Transylvania ini lucuuuuk semua, gemets!! Huehehe.

Moral of the story? Parents need to learn to let their kids grow on their own. Guidance pasti ada, tapi jalan hidup itu tetap pilihan masing-masing. Selama itu ngga merugikan, it’s gonna be okay.. *kok berat amett?? hahaha* Satu lagi, real friendship rules!!

— sisa 1 part lagi, one last part. bear with me.

Marathon Film Kartun – Part 1

Yep.

I watched 3 movies in a day. All animated.

1.5 bagian dari film-film itu bahkan ditonton di perjalanan pulang kantor. Macet parah boss. Untung sebelum cabut kantor kondisi batere HP udah full. Don’t care lah sama macet.

First stop.. Rise of The Guardians

ROTG

Awesome…. I really like this movie. Telat nih nontonnya. Awalnya liat temen yang lagi nonton film ini juga, kok seru ya?? Akhirnya nyari jatah nonton sendiri deh. I like it, like..seriously like it. Hahahaha kenapa segitunya sih?? ย Gimana ya, filmnya menurut gue ringan, seru, tapi seperti film animasi pada umumnya, tetep meaningful ya. ๐Ÿ™‚

Ceritanya tentang 4 guardians yang udah ada sejak lama. North alias santa, Tooth is tooth fairy, Bunny is in charge of easter festivities, and Sandy The Sandman, kids’ good dreams provider. Dari ‘tugas’nya masing-masing udah ketauan lah ya mereka ini kerjanya ngapain aja. Sebenarnya mereka ini lebih ke mythical creatures, yang anak kecil juga ngga pernah tau nyatanya ada atau ngga. They merely stories, or maybe not. Tapi untuk anak kecil yang mau percaya, they can see these guys, and the thought of seeing them is a happy thought.

Lalu ada 1 lagi selain 4 guardians ini, Jack Frost. Jack Frost ini baru belakangan aja ditunjuk jadi guardian. Awalnya Jack Frost clueless soal keberadaan dia di dunia. What’s his purpose anyway? selain ngurusin snowflakes, bikin hujan atau badai salju? Nah gara-gara ada mahluk bandel bernama Pitch a.k.a Pitch Black yang hobi tebar-tebar mimpi buruk buat anak kecil, akhirnya masa lalu si Jack Frost ini terungkap deh, dan dia juga jadi ngerti kenapa dia ada di posisi dia yang sekarang. Selain itu, Jack frost finally figured out ‘center’nya dia itu apa. Center apaan pula? Pokoknya it’s the core of it all. Lengkapnya nonton aja yaa.. ๐Ÿ˜€

Moral of the story? Have faith in good dreams. And keep alive the ‘child’ inside you. ๐Ÿ™‚

— lanjut ke post berikutnya…

RIP RT Stippling Brush

Apaan sih judulnya? ๐Ÿ˜€

Rest In Peace/Pieces *hehe*ย my Real Techniques Stippling Brush. Gue tulisin deh kepanjangannya, hehehe.

Buat yang belum kebayang apa itu RTSB *seenak jidak bikin singkatan*, silakan klik ini. Begitulah. ๐Ÿ™‚

Kenapa butuh makeup brush? Padahal makeup gurus aja banyak yang bilang tangan kita itu udah tools alami yang cukup banget buat totol-totolin makeup ke muka. Tapi alasan tersimple buat gue sih ya, kan ada aja orang yang males tangannya belepotan pas make foundation/BB cream misalnya *gue! gue!*. ๐Ÿ˜›

Lagipula, dengan segala kecanggihan makeup brushes itu, bisa bikin aplikasi makeup ke muka jadi flawless lah, lebih cepat merata lah (yang mana gue setuju banget sama poin ini), dan sebagainya ya, di review orang-orang banyak deh ceu.. ๐Ÿ˜€

Cukup lah ya intronya.

Intinya sih mau cerita kalo RTSB saya tewas….huuuhuhuhuhu. Jujur aja lupa udah berapa lama punya brush satu ini. Yang jelas awalnya karena suka liat youtube si founder RT ini (username-nya pixiwoo ya kaka…), terus tergoda beli brush dia yang reviewnya tergolong apik dimana-mana. Dari segi harga pun nggak terlalu menggila.. *tolong sebelum ada yang komen harganya ngga masuk akal, ini kelasnya beda ya sama brush-nya tammia atau masami shouko atau merk lainnya yang tergolong murmer* *eh tapi 2 merk itu juga ngga semuanya murmer amat lhoo harga brushnya, huekekeke*

So long...RTSB

So long…RTSB

Seperti bisa dilihat di fotonya, itu bulunya udah ada yang naik turun di sebagian sisinya. Kalau dipake..ambrol..rontok seus.. Syedih aku, kenapa ngga bertahan lamaaa.. Salah apa aku… Hiks hiks. *drama amat neng?*

Pikir-pikir, ada beberapa kemungkinan,

  • Kebetulan dapat batch yang kurang bagus, jadi kurang tahan banting.
  • Cara merawatnya salah…
  • Atau memang kualitasnya so-so?

Sekalian bagi tips buat yang belum aware cara membersihkan dan merawat makeup brush kali ya..

  • Membersihkan bisa dengan sampo bayi biasa, yang original aja cukup kok.
  • Basahi brush-nya di aliran air kran, posisi terbalik ya (bagian bulunya harus dibawah, HARUS) untuk mencegah air mengalir masuk ke bodi brush-nya (gagang tempat bulu-bulunya ditanam atau dilem gitu deh).
  • Kalo noda bekas makeup agak terlalu membandel di bulunya, coba pake olive oil dulu sebelum pake sampo bayi. Atau..ada yang menyarankan pake Daiso sponge/brush detergent, tapi saya belum pernah beli sih, jadi kurang bisa mereview juga.
  • Untuk membilas, lakukan dengan posisi sama dengan poin ke-2. Bulunya harus di bagian bawah ya.
  • Beres membilas, tiriskan, usap-usap ke handuk bersih dengan gerakan memutar searah. Pelan-pelan yaa ngusapnya, ngga usah ditekan pake tenaga itu megang brush-nya.
  • Keringkan cukup dengan mengangin-anginkan.
  • Pakai brush guard cukup dianjurkan, supaya bentuknya ngga jadi megar ngga karuan ya..
  • Keringinnya pun pake gaya nungging lagi, alias gagang diatas, bulu dibawah.
  • Last but not least, rutin membersihkan ini sangat dianjurkan. Untuk yang brush-nya tiap hari dipake, seminggu sekali disarankan banget buat dibersihkan. Begitu ya kakak..
Begini lho posisinya, bulu dibawah, pakein brush guard.

Begini lho posisinya, gagang diatas, bulu dibawah, pakein brush guard.

Itu dijepit pake apa brush-nya? Itu kebetulan dapet brush stand waktu beli brush RT yang satu set gitu. Ngga wajib pake gituan juga, tinggal ditaro di tempat yang bisa dimiringin/nungging juga udah beres. Terus kalo gue, dibawahnya kasih deh handuk kecil atau saputangan handuk buat persiapan rembesan air kalo ada.

Untuk brush guard, itu biasanya bukan bawaan, jadi musti beli terpisah ya. Ada yang sepaket khusut buat brush-brush kecil yang macam buat eyeshadow, blending, dsb. Ada juga yang khusus buat brush besar, atau malah campur-campur. Google aja buat bebelian printilan makeup ini, udah banyaaak yang nawarin preorder, atau kalo lagi untung ada aja yang ready stok.

Udah gitu aja. It’s easy breezy kok.. mikirinnya mungkin males ya, tapi kalo udah biasa pake brush, pasti ilfil sendiri kok kalo liat warna bulunya udah butek, hiii itu dicocolin ke muka lho…kalo jorok berarti mancing problem muka sendiri lhooo…hayoo ๐Ÿ˜‰

Untuk menutup kisah sedih di minggu kemarin ini, saya pun memutuskan untuk membeli pengganti RTSB yang wafat ini. Sekaliaaaaan akhirnya punya alasan buat cobain brush merk lain yang sudah cukup lama dilirik-lirik..ahaaay.. *mega-watt grin*

Perkenalkan, Sigma F80.

*click pic for image source*

*click pic for image source*

Behold, the multi purpose flat top kabuki brush. It’s stiff enough for me, dense, and works well with either liquid, cream, or powder foundation. Yiihhaaa…!!

Sebenarnya ada beberapa review yang kayanya kebagian apesnya ya, macam dapet brush yang pas dicuci kok warnanya luntur (hiiiih..), gampang megar, rontok abis dicuci, dan bahkan ada yang sampe coplok sebulu-bulunya dalam jangka waktu pemakaian kurang dari 10 bulan. Nah loh??

Tapi saya mau pede aja dulu, ambil sisi positif reviewnya. Alhamdulillah baik-baik aja tuh pas dipake gue. Bulu terasa lembut di muka, ngga rontokan, ngga ada yang luntur whatsoever, dan yang paling menyenangkan, aplikasi foundie/BB cream lebih enyak enyak enyak, cepat merata, hasilnya halus, serius deh bisa ngebut pake foundie/BB cream kalo pake brush ini. Imma happy customer. ๐Ÿ™‚

Downside ngga ada? Oh..ada sih, yaitu..keringnya agak lama yah..hihihi. Mungkin karena F80 ini brush pertama saya yang tebal dan bulunya lumayan rapat, jadi berasa lebih lama dari biasanya. Tapi itu no big deal sih buat gue. Masih bisa ditoleransi. ๐Ÿ™‚

Kayanya cukup segini aja postingan kali ini. Berakhir bahagia juga ujungnya *halah* Udah panjang banget ini…hoahahahah.

Sekian dan terima kasih dan postingan kali ini ngga disponsori oleh pihak manapun. ๐Ÿ™‚

Ciao