Surrendering Is Strength

SIX SKILLED RULES TO MASTER

1. PAUSE when you feel you are getting angry. Take a deep breath. Count to 10 or 20! Your silence is golden and gives you time to think. Let the difficult person rattle on.

2. This is hard but…LISTEN without interrupting. When you interrupt a difficult person their hostility escalates.

3. DON’T ARGUE even when you have the evidence you are right.

4. EMPATHIZE and make an effort to see the situation from the difficult person’s point of view. This is a very important value to teach our grandchildren… the ability to have compassion for others. Explain to your grandchildren that difficult people usually are suffering in some manner.

5. CONCEDE A LITTLE. If you agree with even 1 percent of what the person is saying, dear grandchildren, let them know by telling them you agree with that point.

6. KEEP YOUR VOICE CALM. Don’t show irritation in your voice even if you are ready to scream.

Credit : Huffpo

Fisik Lagi Fisik Lagi

HMM!!

Topik yang ngga ada abisnya ya?

Cewe mana yang ngga pernah kesentil sekaliii aja dalam hidupnya kalo dikomentarin soal fisik? 🙂

Tapi beneran ngga ada abisnya sih emang ya.

Ketemu rekan sekantor yang boro-boro ngobrol, paling sering ketemu juga paling di toilet. Modal senyum doang. Tiba-tiba dia komen fisik. Eh..cipika-cipiki dulu yuk!!

Lagi jajan di koperasi kantor, kasirnya ngetawain orang di depan gue karena dia jajannya borongan. Tiba giliran gue, sambil bisik-bisik (masih kedengeran nyet..) sama asistennya, terus bilang, “Kalo yang ini baru wajar nih..” Ngerti kan?

Dikomenin kaya FARID HARJA. Hanya karena gue pake baju lebar ala model batwing gitulah. Yang komen seorang bapak beranak satu. Saya sih hanya berucap, “Alhamdulillah ya Pak, udah beristri yang ngga segede saya, kalo pake baju model gini pasti cantik-cantik aja.” 🙂

Itu hanya sedikit diantara sekian banyak.

Memang gue gendut? YES. I know.

Terus kenapa kesannya kesel? Jangan salah ya..gue bukan kesel dan lalu denial kalo gue gendut, I know I’m overweight. Tapi komentar-komentar atau perlakuannya itu yang…DOH.

Dan apakah kalo gue langsing lalu beres ceritanya?

Ternyata tidak kok sodara-sodara. Circa 2007-2008 gue pernah langsing. Beneran langsing. Gitu pun, masih ada orang yang bisa nyela fisik gue segitunya, seorang lelaki tepatnya. Believe it or not, celaannya itu sampe melibatkan nama binatang lho..super sekali yaa? 🙂

Bukan berarti saya ngga mau usaha untuk menormalkan berat badan lho ya.

So that’s it. Mari rem diri kita masing-masing dari komentar ngga pada tempatnya ini. Kritik positif itu ada caranya sendiri kok.. 🙂

Semoga gue pun selalu inget untuk ngga ikutan kebablasan. Semangkaaaa…

Moral of The Story

Teringat kata-kata guru agama saya di SMU dulu..

Kalau melihat temannya yang jarang sholat dan tiba-tiba suatu hari dia mulai rutin sholat, jangan malah di cie-cie-in. Disyukuri saja, jangan malah ribut komentar “Ciee..tumben nih sholat.” Lebih baik kita mendukung perubahan positif dia kan ketimbang melakukan hal ngga penting yang kurang bermanfaat?

People (can) change. That’s the fact. Kalau tidak bisa menerima perubahan yang baik, masalah bukan ada di pelakunya. 🙂

Seriously

*totally reposting*

It’s not enough to give it; I have to live it. I might not want to do it, but I still need to. Sometimes I need to make amends to myself. Amends are sincere.

The rest is here.

My Thoughts Exactly

Sesekali ngomongin diri sendiri yuk.. 😀

*lah biasanya?* 😛

Gara-gara hari ini mendapat ‘pencerahan’, jadi pengen nulis sesuatu. Sesuatu yang  gue anggap jadi ajang refleksi diri aja deh ya.. *dududu lalala yeyeye kalemmm*

Abis membahas unek-unek dengan seseorang. Unek-unek yang selama ini cuma dikira-kira,  padahal ternyata ada benarnya. Untung dibahas. Coba kalo nggak? Opini subjektif ngga sehat terus-terusan deh tuh. 😀

Yang punya inisiatif buat bahas duluan siapa? Saya.

Kenapa dibahas?

Buat gue, kalo yang bikin situasi nggantung itu gue kenal orangnya, atau malah mungkin ikrib surikrib, kenapa musti digantungin? Nggak enak amat kentang gitu, ngira-ngira doang.. Nanti efeknya bisa kemana-mana. Makin ngga enak. Daripada gue misuh-misuh sok #nomention di social media misalnya, ya mending diajak ngomong aja bukan?

Berdasarkan pengalaman sih, justru kalo dibahas gini malah jadi cepet clear, dan mostly yaudah abis itu kalo mau lanjut asik lagi ya hayuk, kalo malah jadi distant ya mau gimana lagi. Yang penting clear, semua udah terlampiaskan. Plong…

Mending blak-blakan aja sama si oknum, kesel ya bilang kesel, tentunya dengan ngga pake ego sepihak yah, pasti semua pihak ada salahnya juga deh, mungkin pernah keselip, yakin aku..yakiiiin. Lagian menurut saya, kalo lagi emosi gitu it’s all about me me me, lupa deh kalo situasi kadang berlaku 2 arah. Dibikin kesel? Pernah bikin kesel juga ngga? Ngerasa dicuekin? Pernah merhatiin juga ngga? Bukannya itungan, biar evaluasi ajah gitu.

Karena kalo dipikir, kalo kita kesel sama seseorang dan kita biarkan dia tanpa tau sebabnya, kasian orangnya juga. Udah ngga paham kenapa disebelin, trus kadar disebelinnya malah makin menjadi-jadi. Kurang fair ya kalo aslinya orangnya ngga rese maksimal atau semacamnya gitu.

Kira-kira gitu lah pemikiran saya. Hehehe.

Lalu mencoba mengambil hikmahnya :

  • Punya default muka jutek itu kadang tidak membantu.
  • Karena muka jutek ini kalo berucap sesuatu yang aslinya maunya becanda, jadi terkesan serius dan yaaa jadinya ngga ada becanda-becandanya samsek jeng. Kasian yeee. 😛
  • Komentar atau hal yang kita anggap joke, yang bahkan sudah pernah diucapkan oleh orang lainnya entah berapa kali pun, belum tentu tetap lucu  kalau momennya kurang tepat.
  • Catet ya, si X yang ngomong LUCU, si Y yang ngomong? CARI MASALAH.
  • Walk the talk. Minta orang buat begitu, ya kita juga harus begitu, jangan nuntut sepihak aja. Fair play is always the best.
  • Shit happens jek. 😀

Sekian. Mari selalu berusaha untuk menjadi pribadi yang lebih baik dari hari sebelumnya. Hihihihi…. 😛

Gue blank mau ngasi judul apa buat posting kali ini. Sungguh. 😀
Langsung cerita aja kali ya.

Tadi malam gue dan beberapa rekan kerja diajak dinner sama si Boss expat bagian kita. Intimate dinner gitu lah tipenya, total 11 orang yang diajak, kurang intim ngga tuh? 😛

Jadi ya isi dinnernya mostly obrolan santai. Santai tapi sambil kasih wejangan dan kata-kata pendorong semangat buat beberapa rekan kerja yang ketiban kalo ngga mau bilang dijorokin ke jatah project baru. Here BIG fishy fishy.. Heeeerreee BIG fishy fishy.. Hahah. *Amiin*

Jangan takut. Tetap harus bisa overcome.

Kata si Boss.
*salaman dulu buat yang mau pergi perang nyemplung ke project barunya.*

Diantara sekian banyak topik obrolan, terseliplah topik yang nyerempet urusan pribadi.

Buat yang sudah menikah.

Anak berapa? Mau punya lagi? Kapan mau punya lagi?

Buat yang belum menikah tapi sudah berstatus pacaran atau tunangan atau sort of in a relationship *peace yo, aku kan clueless, mwah!*.

Kapan menikah?

Buat yang single and (hopefully) happy.

Sugar freeeeeeeeeeee.

Maksudnya ngga kena ditanya apa-apa gitu kakak. 😀

Semalam saat obrolan itu terjadi, gue sambil chat via whatsapp sama salah satu teman gue. Gue cerita aja si Mister lagi nanya topik keramat *halah* sambil gue haha-hihi sama teman di WA itu. Gue bilang, Nah lho dapet giliran ditanya ngga nih gue? Hahahaha.

The thing about ke-nosy-an ini ya, Kapan nikah? *lanjut* Kapan punya anak? *lanjut* Kapan pindah ke rumah sendiri? *lanjut* Kapan ngasih adek? *lanjut* Kapan nikahin anak? *lanjut* Kapan dapet cucu? *lanjut* Kapan lu bisa diem? *hahahah*

Saking lumrahnya, buat beberapa orang itu terasa seperti pertanyaan yang biasa aja buat ditanyain ke orang yang kondisinya cocok. Apalagi kalo yang nanya lebih senior, atau golongan orang tua, yukkk mareee, lazim kok ceu, lazim…

Coba kalo nanya gitu saat berhadapan dengan kultur orang barat, bisa jadi disemprot balik dengan tidak ramahnya. MYOB. Mind Your Own Business. Gitu ceunah. 😀

Lalu kenapa? Sensi??
Hmm..rasanya tidak kalo gue sih. Lha wong udah kenyang ditanya, and sometimes ignorance is a bliss. Hihihih. Iya, gue memang masih single. Masuk kategori golongan terakhir kalo berdasarkan urutan pertanyaan diatas. Umur tahun ini bakal berubah jadi kepala 3. Oh wow. 🙂

Am I worried? Jujur..saat ini sudah berada di posisi kalo ditanya-tanya gitu ya senyum aja kalo memang males jawab. Kalo yang nanya cerewet gimana? Ya tetap disenyumin aja, emangnya gue wajib jawab? Gue tega kok nyuekinnya..hihihih. 😛

Umur late 20s atau udah kepala 3 keatas buat standar orang Indonesia mungkin terbilang telat. Gue sendiri merasa gimana? Ngga musingin tuh soal standar, memang kondisi semua orang itu sama? Gue malah lebih takut kalo memang dipandang belum pantas sama YME buat dipertemukan sama jodohnya. Bisa jadi kan masih kurang memantaskan diri? 🙂 *bagian ini terinspirasi dari seorang teman, watermelon!!*

Yang bisa bikin gue terusik justru kalau ada komen bernada judging sesudahnya.

Lo picky sih, makanya jangan picky, dari jaman kuliah juga udah laku deh pasti.

*true story pernah dikomentarin begini*

Lo gini sih ya, sifat lo begitu, pantes aja cowo susah deketin.

Lo terlalu ngejar karir, sibuk melulu, ngga ada waktu buat sosialisasi.

Oh wee.. Bisa banyak deh variasinya.

Lagian, orang ngga selalu tau ada cerita apa dibalik kehidupan para single person ini. Jadi mind your words, and attitude. 😉

In the end, balik ke cerita dinner tadi, gue respect juga lho sama Boss gue. Karena dia tau (atau nebak?) kondisi gue yang belum ada pasangan, dia memilih untuk tidak bertanya (atau ngeri sama default muka jutek gue?? haha). Apapun alasannya, respect!!

Ciao.

Stupid Jokes

Saya lagi mau serius mode ON yah.

Langsung aja deh,

Any rape joke is stupid joke. Not funny at all.

Gitu deh prinsipnya buat saya. Becandaan soal topik begini itu ngga pernah lucu buat saya. Miris. Apalagi kalau yang bikin joke malah perempuannya sendiri. Hello…?

Liat orang posting foto-foto abis melakukan aktivitas entah apa, trus jadi lebam atau memar-memar, dan dia becandain, “Duh, kaya abis diperkosa aja gue…”. Come on, pernah ngalamin yah sampai bisa bilang begitu? Memang tau rasanya?

Ya itu cuma salah satu contohnya.

Ngga cukup miris apa kalo lagi liat berita terus ada aja artikel tentang kasus begini? Baca headline-nya aja udah merinding.

Kalau mau berdalih, “Duile..it’s just a joke!”, saya balikin lagi deh, kalo sampai tau rasanya memang masih bisa bilang lucu?

Don’t be ignorant guys, masih banyak pilihan jokes yang lebih bisa ditoleransi diluar sana. 🙂