Threee Ooo

Walaupun ada joke nikah yg bikin pengen nyelepet pelakunya (not that kapan-lo-nikah kind of joke tho’) tapi hari ini tetap menyenangkan… πŸ™‚

Dapet kueee..dari teman-teman setim di kantor.
Pajang foto-foto aja deh yaa. πŸ™‚

image

image

image

Hap..hap.. Happy!! Alhamdulillah..

Angkatan 2001

Seorang teman memposting foto ini di forum whatsapp geng kampus gue.

Binusian 2001

Coba tebak siapa ketua kelasnya..?? πŸ˜€

Ini adalah foto kelas gue jaman kita lagi (semacam) ospek. Kenapa semacam? Soalnya masa orientasi kita dulu itu ngga segitunya sih, ngga ada tugas yg terlalu aneh-aneh lah, senior galak juga ngga ada yang terlalu lebay (kalo gue ngga salah inget sih hihihi). Mahasiswanya mah banyak yaa, kelas gue ini cuma seuprit bagian aja, dulu angkatan gue yang jurusan IT aja ada sampe 1000-an orang. CMIIW deh buat yang tau, yang jelas kalo lagi masa ujian itu gedung kampus udah kaya cendol deh..pecahhh ramenya, tumpah.

Beberapa orang di foto ini akhirnya jadi ikrib, suka ngumpul bareng, nebeng tidur di rumah orang bareng, ngabisin jatah makan di rumah orang bareng (hahahah), dan macam-macam lah khas anak muda *ciyeee sekarang umur berapa sihhh* *eh ketauan ya dari angkatan kuliah*. Dilanjut pas semester entah keberapa (lupa), terus jadi gabung sama geng lain dan somewhat berakhir bahagia, karena ada yang jadi ketemu jodohnya.. 5 married couples!! πŸ™‚

Gosh.. It’s been a while yaa. Jadi pengen mampir kampus lagi, yang berdasarkan info terakhir dari teman udah makin mirip mall ajah..ckckck.

Moral of the story? Karena kampus mirip mall itu kayanya udah pasti ngga murah, Bapak dan Ibu sekalian yang udah beranak dan belum sekolah..siapin baik-baik yaa biaya sekolahnya!! Hihihi.

Lanjut nostalgia dulu ah..Β Ciao.

Orang sabar disayang apa…??

Disayang Tuhan loh…. Hehehe.

Tadi pagi berangkat ngantor seperti biasa one of those days dimana ketemu macet lagi dan lagi. Dan lagi. Hoahem.

Sampe ngebatin dan lanjut di-tweet *penting* “Berangkat ketemu macet. Pulang ditemenin macet. Harusnya, at this point, gue udah jadi orang sabar tak berujung nih.”

Salah satu alasan kenapa gue bertahan pulang-pergi kantor ngga bawa kendaraan sendiri adalah si macet makanan sehari-hari orang kota dan para komuter. Apalagi dengan adanya fasilitas bus jemputan ber-AC dari kantor, kayanya mending gue curi-curi kesempatan tidur pas lagi ngebus deh. Daripada musti melek sambil nahan pegel kalo lagi stuck karena macet *mobilnya belum matic kakak..*.

Tadi pagi ada kejadian yang bikin gue ingin bahas.

Jalur kantor gue itu udah pasti lewat tol kalo normal. Kalo ngga normal, karena macet atau God knows what, bisa lewat jalan biasa yang seringnya sih bakal makan waktu lama juga, say hello to minimum of almost 2 hours on the way home deh. Situasi tol ke arah kantor gue pagi ini lumayan padat. Gerbang bayar tol ngantrinya cukup mengular. Kebetulan bus jemputan gue jalurnya ngawur. Jadilah dia berusaha potong jalur, ke kiri isinya bus dan truk gede..ke kanan kebanyakan mobil pribadi.

Sedikit info dulu, supir bus jemputan di kantor gue itu biasa dipanggil “Babeh”. Babeh bus jemputan pagi gue itu orangnya kalem abis…nyetir santai, ngga hobi bergaya ala lagi jadi street racer, speed pun ngga ngotot..kemana angin membawaku kali prinsipnya. #eh

Balik ke antrian gerbang bayar tol. Saat si Babeh sedang berusaha potong jalur kanan, dua mobil pribadi yang kebetulan juga udah duluan masuk jalur kanan itu ngga rela diserobot. Hasilnya? Klakson kaya ngga abis-abis. Rame lho. Karena kendaraan lain ngga ada yang berisik, jadilah dua mobil rame sendiri ini menarik perhatian banget. Yang gue suka ngga mudeng dalam situasi begini adalah, kenapa harus ngga rela diserobot segitunya sih?? πŸ˜€

Gue sendiri bisa nyetir ya, motor dan mobil udah bisa dibilang lancar semua lah, pengalaman bawa kemana-mana juga udah ngga terlalu ecek-ecek rasanya, hehehe. Jadi jangan komentar kalo gue ngga tau situasi serobotan macam diatas. Yang gue suka ngga ngerti sama situasi macam gitu tuh, memangnya kalo ngasih jalan semobil atau dua mobil apa susahnya sih? Instead of heboh klakson sendiri? Apalagi kalo udah mepeeeet banget sama kendaraan yang disebelah, sayang mobil aja terus kasih jalan dulu aja kenapa? Rasanya disalip kendaraan sebiji-dua biji juga ngga bikin sakit hati deh. Atau apa iya? πŸ˜›

Pengalaman gue sendiri serobotan mobil macam gini yang pernah udah sampe mefeeeed banget itu mobil gue vs. fortuner. Dari segi size jelas kalah geda, fortuner kan boros tempat bangetttt..hahahah. So yea.. kita sundul-sundulan, gue yang musti pindah jalur, dianya ngga mau ngasih. Padahal dengan perhitungan gue, dengan moncong mobil gue yang udah nyempil masuk jalur duluan, semaju-majunya dia pun ngga akan tetap bisa nerobos maju. Fortuner situ kan geday maaasss? Yakeeen muat?? Coba ajaaaah. Gitu kayanya pikiran gue dulu, dan ya gue biarin aja sampe dia diam dan ngga maju-maju lagi. Aku pun MENANG. Lalala yeyeye. Melaju bebas. Hahahaha.. Kepuasan batin yang sungguh ngga penting yah ini.. πŸ˜›

Perhaps this is just a lady driver’s point of view ya. Tapi gue selalu merasa terganggu..selalu ya..dengan situasi macam gini nih.

  • Motor. Hanya karena menghindari lubang sedikit, lalu nyelonong motong jalur sebelah yang berlawanan arah. Demi menghindari lubang sih memang, tapi kan ngga harus sampe motong masih bisa. Terus motong jalur yang berlawanan arahnya ini pun passs banget udah mau papasan sama kendaraan dari arah berlawanan. Yang artinya? Lo menghindari lubang seuprit, tapi resiko lo tabrakan sama kendaraan dari arah berlawanan JAUH LEBIH BESAR.
  • Mobil. Ngedim (atau lampu jauh itu lho..) for no reason. Catet ya, kalo lo hobi ngedim, buat gue lo adalah semacam supir taksi. Hahahahah. Ya maap, itu habit mereka banget lho, mau di depannya lagi pas ada banyak kendaraan kek, tapi pokonya ngedim dulu!! Siape aje depan gue minggir…minggir!!
  • Mobil. Lalu yang lebih ngeselin lagi, udah ngedim seolah tak berujung, pas udah dikasih jalan dia santai dong..selooow. Ngapain ngedim-dim sampe bikin orang terusik dan jadi musti minggir maleeeeh??
  • Mobil. Klakson. Kalo ngedim mulu = super taksi, hobi klakson = supir angkot. Rumusnya begitu di mata gue. Matematikanya sama kaya dua poin diatas deh. πŸ˜‰

What’s the point people?? Really…?

Balik ke kasusnya si Babeh, akhirnya dia ngalah juga dan ngasih jalan 2 mobil itu buat lewat duluan. See? Babeh gue sabar kaaan? *kok kesannya ngebelain amat, hahaha*

Jadi..agar relevan dengan judul, set aside our ego and don’t drive recklessly aja yuk.. Sabar dikit masnya, mbaknya, disalip dikit dibawa santai aja yuuuk coba (harusnya gue malah bilang supaya ngga hobi nyerobot ya kayanya, but oh well..hahahah). COBAIN DEH. Seriously. Hahahaha.

Sekian.

Motivator

motivatorΒ – a positive motivational influence

Itu menurut thefreedictionary.com.

Hari gini ngga sedikit juga ya motivator-motivator yang terhitung kondang. Kesannya gampang gitu ya jadi motivator? Yes? No? Gue juga belum pengalaman nyobain.

Anyway, dari beberapa kali training atau event yang bermotif motivasi yang pernah gue ikuti, gue bisa menyimpulkan bahwa yang esensial dan bisa dibilang sama dari tiap motivator adalah :

They gotta love themselves that much.

Itu pendapat gue pribadi ya.

Soalnya bayangin aja, gimana coba koar-koar motivasi orang lain buat lebih respect dalam memandang diri sendiri kalau si motivatornya sendiri low self-esteem gitu misalnya? Jomplang boss..

Jujur aja, kadang gue memandang level kecintaan pada diri sendiri ala motivator ini berasa cenderung narsis, heheheh. Soalnya pasti dalam setiap speech mereka, ada momen dimana mereka menjadikan diri mereka sendiri sebagai role model. Bukan berarti bilang itu salah, cuma kadang level pede jaya-nya itu bikin gue senyum-senyum aja liatnya. Not saying it’s a bad thing loh yaa..kalau memang mereka punya cerita yang layak dishare ke orang banyak dan mengandung ilmu, lalu kenapa tidak? πŸ˜‰

Jadi kalo gue sampe nemu orang yang niatnya motivasi orang lain, taro lah misalnya kampanye against bullying, and so on, banyak contohnya silakan dipilih sendiri, tapi terus diluar kampanye itu dia malah lebih sering mendeskripsikan dirinya sendiri sebagai orang yang low self-esteem dan semacam susah nemu inner peace..hmm..kok malah jadi ngga cocok ya kakak…?? Kurang konsisten rasanya, minta orang untuk semangat tapi diri sendiri malah lebih sering down daripada up *istilahnya kok ngarang*.

“Walk the talk” bukan sebaiknya? πŸ™‚