Your Body, Your Thing

Prinsip yang berlaku buat yoga virgin.. Hihi 😀

Kejadian sudah sesi yoga saya tadi malam. Gimana? Susah? Iya susah. Hahaha. Badan ini terlalu kaku, sungguh terlalu.. 😀

Butuh dibikin rutin aja kali ya. Rutin bin rajin.

Salut deh sama guru yoga tadi malam, namanya mbak Yuliana. Cantik, suaranya menenangkan, dan ngajarnya no pressure on banget deh. Dia kasih wejangan, kalau memang belum bisa ngikutin sama persis, lakukan sejauh kemampuan kita, listen to your body, yoga itu bukan asal gerak ganti pose aja, make it meaningful, enjoy it, dan ingatlah kalo ini bukan ajang kompetisi.. 🙂

Panjang yeee nasihat si mbak. Haha. Tapi memang orangnya komunikatif sih selama ngajar, jauh lebih enak daripada jaman dulu gue pernah ketemu guru yang kalem menjurus kalem banget, dia asal pose-pose sendiri aja, tanpa terlalu banyak info sebaiknya gimana biar enak ngikutinnya.

Gue sendiri sih jelas termasuk yang masih cetek banget ya skillnya. Kalo ketemu pose yang kaki udah harus diangkat dengan menumpu pada tangan doang atau bagian tubuh lainnya, damn…that’s hard! Haha. Udah gitu, di sebelah gue ada cewe mungil yang dari awal dateng gelar yoga mat udah keliatan aura biasa yoga-nya, dia bisa dooong pose yang harus angkat-angkat bodi gitu..*tepok tepok* Gue yang dikit-dikit gedebak gedebuk pun terpesona. Lalu guru gue segera mengingatkan lagi, jangan dipaksakan ya, this is not a competition..sambil senyum manis sekali. Hihi.

Kesimpulannya?

Yoga kok enak ya. Pas dilakukan sih mejret bener rasanya, keringetan sampe banjir, sampe kadang nyesek kalo pose yang perutnya harus ketekan, I almost gave up in the middle of the yesterday session, jujur aja sih. Tapi udahannya, badan seger lho. Beda kalo dibandingkan gue abis zumba kemarin, berasa banget capenya, dan cuma pengen molor aja deh udah.

Is this the power of yoga? Pantesss banyak yang suka ya.. 🙂

Advertisements

Almost Day-3 At The Gym

Hehe.

Untuk mengimbangi posting sebelumnya nih. 😀

Sadar dengan kondisi badan yang sudah pasti jauh dari fit ya, saya pun memutuskan daftar ulang membership saya di sebuah gym.

Sebetulnya sih tadinya tertarik sama yang ini nih.. tau dari Mbak Ira *dadah-dah dari silent reader yang terinspirasi, hihiy* Menggoda sekali sih yaa..300-400ribu untuk 3 bulan. Not bad at all.

Tapi mengingat lokasi yang boro-boro kelewatan jalur PP ngantor, dari rumah pun ngga bisa dibilang dekat walaupun kendaraan selalu ada, dan alasan terbesar adalah, weekend itu (bakalan udah pasti cuma bisa kesana pas weekend sih) jam biologis gue ter-setting dengan sendirinya jadi mode bangun pagi super santai…hehehehe. Maklum ya, biasa weekdays udah mulai kerja dari jam 7 pagi, maklumin saya yaa.. 😀

Kembali ke gym issue.

Alhamdulillah sudah…ngg salah, baru 2 hari ke gym-nya kok! HAHAHA.

Still better than never deh. Puk-puk Nyun.

Day 1. Sunday.

Ngga ada kelas yang menggoda hati. Ada spinning, tapi akyu belum merasa sanggup. Pernah aerobik sekali di kantor aja sampe udahannya susah gerak, benar-benar mau pingsan…ondemandeeee jauh sekali dari kata ‘fit’ deh gue ini. Jadi cardio pake treadmill dan elyptical machine, lanjut angkat beban, fokus ke upper body area dulu.

Jaga makan. Abis fitness terus sok-sokan maunya makan sashimi doang, haha. Ada sih makan sushi, 2 piring (total porsi sushinya 6 biji aja kok…) Haha. At least my so called dinner masih sebelum jam 7 PM lah. 😀

Day 2. Monday.

Ada yang diincer. Zumbaaaaa.. Yeay! Gara-gara sepupu ada yang hobi posting zumba session dia di path, tergoda gue. Kebetulan hari Senin kemarin ada kelasnya. Niat deh pulang kantor tenggo, nyampe gym masih sisa sekitar sejam sebelum kelas zumba dimulai, hihihi, semangat ceu?

Untungnya nih ya, gue nanya2 dulu ke front desk, itu zumba bakal berapa lama. Ternyata Senin kemarin itu lagi special session, mereka undang instruktur dari reebok (kalo ngga salah denger ya, rame abis sih di gym gue) jadi.. karena spesial, dibikin lah itu kelas zumba jadi 1,5 jam lamanya..HAHA. Glek. Langsung keinget ‘insiden’ kelar aerobik cuma bisa ngesot-ngesot, gue pun memutuskan carbo loading dengan….

…MIE AYAM langganan dekat tempat parkir motor saya. HUAHAHAH.

Daripada pingsan gimana dong?

Lalu zumba-nya gimana? SERU. Tapi CAPE. Maksimal deh yaaa, kakakkkk… Itu udah joged kemana-mana rasanya, lirik jam ternyata baru setengah jam doang..ahahahah, sumpah ini gue sampe geli sendiri kemarin, astaga ternyata baru setengah jam ajaaa. Lirik jam ini jadi kebawa terus nih, giliran udah 1.5 jam terus nunggu-nunggu, kapan nih cooling down-nya? kapan?? Haha. Ternyata 1.5jam itu dimentokin dong, setelah itu baru kita pendinginan. Super…

Alhamdulillah sih, gue bisa ikut full sampe selesai, walaupun kalo udah letoy ngga maksa juga, gerakannya dipelanin sendiri, yang penting itu jangan berhenti atau diam aja. Instrukturnya juga ngarahin gitu kok, tau sendiri kayanya ya dia, pesertanya banyakan yang free style daripada yang bisa ngikutin dia plek-plekan…hahaha, mari berpelukaaan…

Sedikit tentang si gym situation..

Gue memang masih dikit banget pengalaman jadi member gym di banyak tempat. Sejauh ini, gym gue sekarang ini bisa dibilang gym paling besar yang gue pernah jadi member, dan sekarang ini adalah gym ke-3 gue. Gym gue sih menurut gue oke-oke aja, kelas menengah tapi ngga bisa dibilang kurang bagus juga. Alat-alatnya update kok. Kurang gede sih kayanya iya. Karena kalo jam pulang kantor itu biasanya ramenya minta ampun deh. Lalu pasti ada aja sumber ilfil buat gue.

Major ilfil moment gue di gym itu adalah kalo ada yang dateng grup-grup-an gitu, dan kemudian mereka menguasai salah satu area di gym. Alias mereka gantian aja sendiri make alat di area situ. Kalo pun orang lain mau pake, mereka ngga pindah gitu lho, ngerubung aja di sekitar situ. Rame sendiri pula. Kalo 1-2 orang oke lah ya, yang gue alamin semalam, sampe ada berdelapan kali apa ya mereka itu, mayoritas cowo berbadan kekar dan cuma ada 1 cewe. Adooooh.. sempit massss..*dan agak merasa terintimidasi juga sih gue, jujur aja*

Dan gongnya itu saat mereka pake barbel, lalu dilempar aja ke lantai pas sesinya beres. Memang sih lantainya dilapis karpet karet jadi ngga gedebak gedebuk gedumbreng, tapi namanya barbel berkilo-kilo gitu dilempar kayanya kok ngeri amat ya, kesian lantainya deh. Lagian ya, pengelola itu sampe udah masang pengumuman, kalo ada yang berlebihan sampe lempar-lempar alat olahraga, pengelola akan mematikan listrik secara sepihak. Widih, berarti udah pernah ada kejadian dong ya?

Ngusirnya kaya gimana sih kalo ketemu beginian? Haha. Menggangu niat olahraga sekali deh kalo ketemu situasi gini.

Anyway, selama gue ngga bisa ngeles dari situasi begini, might as well manfaatkan momen sepi aja deh, nunggu maleman dikit, atau pas wiken..yang penting jalan terus. Kan bukan gym-nya yang salah, tapi membernya yang kurang sadar diri harus gimana.. 😀

Dan hari ini hari ke-3 dimana saya mau ikut kelas yoga. Doakan ya kakak…

🙂

Fisik Lagi Fisik Lagi

HMM!!

Topik yang ngga ada abisnya ya?

Cewe mana yang ngga pernah kesentil sekaliii aja dalam hidupnya kalo dikomentarin soal fisik? 🙂

Tapi beneran ngga ada abisnya sih emang ya.

Ketemu rekan sekantor yang boro-boro ngobrol, paling sering ketemu juga paling di toilet. Modal senyum doang. Tiba-tiba dia komen fisik. Eh..cipika-cipiki dulu yuk!!

Lagi jajan di koperasi kantor, kasirnya ngetawain orang di depan gue karena dia jajannya borongan. Tiba giliran gue, sambil bisik-bisik (masih kedengeran nyet..) sama asistennya, terus bilang, “Kalo yang ini baru wajar nih..” Ngerti kan?

Dikomenin kaya FARID HARJA. Hanya karena gue pake baju lebar ala model batwing gitulah. Yang komen seorang bapak beranak satu. Saya sih hanya berucap, “Alhamdulillah ya Pak, udah beristri yang ngga segede saya, kalo pake baju model gini pasti cantik-cantik aja.” 🙂

Itu hanya sedikit diantara sekian banyak.

Memang gue gendut? YES. I know.

Terus kenapa kesannya kesel? Jangan salah ya..gue bukan kesel dan lalu denial kalo gue gendut, I know I’m overweight. Tapi komentar-komentar atau perlakuannya itu yang…DOH.

Dan apakah kalo gue langsing lalu beres ceritanya?

Ternyata tidak kok sodara-sodara. Circa 2007-2008 gue pernah langsing. Beneran langsing. Gitu pun, masih ada orang yang bisa nyela fisik gue segitunya, seorang lelaki tepatnya. Believe it or not, celaannya itu sampe melibatkan nama binatang lho..super sekali yaa? 🙂

Bukan berarti saya ngga mau usaha untuk menormalkan berat badan lho ya.

So that’s it. Mari rem diri kita masing-masing dari komentar ngga pada tempatnya ini. Kritik positif itu ada caranya sendiri kok.. 🙂

Semoga gue pun selalu inget untuk ngga ikutan kebablasan. Semangkaaaa…

Kakak Nay On Weekend

20130817_140357

Ompong..nyihihih

Perkenalkaaaan..dua cewe yang ber-selfie-ria tapi ngeblur diatas adalah Kakak Nayla dan tantenya yang jilbaban (kali aja ketuker :P), yaitu caya cendiliiii..*sungkem*

Kakak Nay ini anak pertama dari kakak sepupu gue. Dari jaman masih di perut ibunya, keluarganya tinggal di dekat rumah gue. Dekat banget malah, walking distance, beda 3 rumah doang. Makanya sejak dia lahir jadi ikrib banget sama keluarga gue. Terutama sama nyokap gue yang biasa dia panggil Eyang. Sekarang sih Kakak Nay udah tinggal di Bandung karena ngikut kerjaan babehnya yang pindah kesana. Pindah sejak dia umur 2 tahun kalo ngga salah, sekarang anaknya udah 5 tahun umurnya. Jaman baru pindahan, keluarga gue kesepian dong..terutama gue dan nyokap, namanya juga hampir tiap hari suka ada anak kecil tau-tau nongol depan pintu sambil teriak-teriak manggil nyokap gue..mewek deh pas dia pindahan..hihihi.

Foto diatas diambil di Akuarium Air Tawar TMII. Ceritanya Kakak Nay ini nginep di rumah gue dari Jumat kemarin. Dari Jumat malam itu udah ngoceh mulu, “Aku mau ke taman mini..ke taman miniiiii” kadang makin lama makin tinggi nadanya alias jejeritan..maklum terobsesi dia, hahaha. Gimana ngga obsessed, tiap lagi main ke rumah gue atau lagi main ke Jakarta deh intinya, udah bolak-balik minta ke TMII mulu tu anak. Nah orang tuanya alias kakak sepupu gue tuh males banget main kesana, yang rame lah, panas lah, dan buat orang gede kan ya kurang seru kali ya dipikirnya? Jadi lah anaknya tiap kali minta ya diboongin mulu..dialihkan perhatiannya supaya jadi main ke tempat lain aja. Hiahihih..kasian kamu Kakak Nay. Akhirnya pas hari Sabtu gue deh yang sok ambil keputusan sendiri, nodong emak babehnya buat dijadiin aja ke TMII, toh ngga ada plan yg fixed juga buat ke tempat lainnya. Kasian juga anaknya udah minta-minta dari kapan tau, hihihi.

Nyampe sana mukanya gini mulu deh hampir selama di TMII..

20130817_140333

Walaupun keliatannya masih kurang ngeh kalo udah nyampe TMII, tapi komennya tetep..”Aku bahagia sekali akhirnya ke taman mini..”

Hampir ya, hampir…karena ada momen-momen dimana dia krengkih juga selama disana. Untung ngga ada yg awet bertahan lama..paling cuma kalo tergoda dikit, liat anak-anak pada main trampolin misalnya, mupeng deh dia, tapi ya diiming-imingi hal lain juga bisa cepat teralihkan kok, hihihi. Rute kita disana tu main ke Taman Burung, lanjut ke Akuarium Air Tawar dan terakhir ke Taman Serangga. Udah gitu tok, ngga pake berenang karena panas dan keliatan cendol banget isinya, atau nonton keong mas karena kuatir dia bosenan di dalem, atau naik skylift abis anak kecilnya ngga berani juga gitu. Lagian kita kesana buat jalan-jalan santai, ngga terobsesi harus cobain ini..itu..karena dari jam berangkat udah keliatan banget kalo cuaca lumayan panas, jadi dibawa santai aja deh. Oia FYI, tiket masuk akuarium dan taman serangga sekarang jadi satu, jadi sekaligus bisa masuk dua-duanya, kalo emang dari dulu udah gitu sih maaf kalo infonya basi hihihih.  Padahal cuma ke 3 tempat itu, tapi kayanya karena cuaca lumayan panas jadi udah berasa cape juga *anak mol deh nih, manjaaaa…*

Lucunya Kakak Nay ini, udah sampe muterin 3 tempat itu dia masih aja komentar, “Aku mauuu ke taman miniiiii.” Lah bingung ya ni anak..hahahaha. Untungnya sih kayanya ngerti juga akhirnya kalo kita udah di TMII. Kalo dibilang enjoy atau ngga, dari frekwensi dia semangat mondar-mandir sih kayanya iya. Semangat bener lah pokonya, sampe kalo ngga ditahan ya ngga mau liat macem-macem juga kali dia hahahah, yang ada jalan random aja dia kesana-kemari sambil ngoceh mulu. Anak umur segitu kali ya, belum terlalu ngerti-ngerti amat sama apa yang diliat, gue yang sepanjang di TMII digandeng mulu sama dia (“Aku maunya gandengan sama tanteeee”) akhirnya ngikut aja lah digeret kesana-kemari hihihi.

Kelar 3 tempat itu terus kemana? Giliran yang gede-gede deh nagih jatah, “Udah ya Kak…sekarang kita ke mall ya, cari makan yuuuk.” hahahah langsung cusss karena emang aslinya udah pada kelaperan.

And to wrap up the day? Malamnya gue pun tepar kena radang tenggorokan… 😀

Moral of The Story

Teringat kata-kata guru agama saya di SMU dulu..

Kalau melihat temannya yang jarang sholat dan tiba-tiba suatu hari dia mulai rutin sholat, jangan malah di cie-cie-in. Disyukuri saja, jangan malah ribut komentar “Ciee..tumben nih sholat.” Lebih baik kita mendukung perubahan positif dia kan ketimbang melakukan hal ngga penting yang kurang bermanfaat?

People (can) change. That’s the fact. Kalau tidak bisa menerima perubahan yang baik, masalah bukan ada di pelakunya. 🙂

Threee Ooo

Walaupun ada joke nikah yg bikin pengen nyelepet pelakunya (not that kapan-lo-nikah kind of joke tho’) tapi hari ini tetap menyenangkan… 🙂

Dapet kueee..dari teman-teman setim di kantor.
Pajang foto-foto aja deh yaa. 🙂

image

image

image

Hap..hap.. Happy!! Alhamdulillah..