Terusik Sepatu

Siang ini gue ijin keluar kantor sekitar 4 jam, hihi, aktualnya malah jadi 5 jam-an plus macet. πŸ˜›

Ya gimana ngga lama, ada perlu ke bank, harus datang ke bank tempat buka rekeningnya, dan lokasinya sama sekali ngga deket dari kantor. Kalo bisa disamperin sabtu/minggu sih ayok deh, tapi kan tentu tidak ya..hohoho. Kerjaan lagi super low, ngga papa deh. πŸ˜€

Anyway, seperti biasa bank on weekdays pasti cenderung rame. Ngantri lama udah bisa ketebak deh ya. Itu saking ramenya kali ya, pas gue mau parkir aja tukang parkirnya mukenye udah sepet banget..panas ya pak..cape..? *pukpuk* Dan..gue sampe terkantuk-kantuk pas ngantrinya, hihihih. Mainan HP bosen, ngga ada stok bacaan menarik, terus ada ibu bawa dua anak kecil yang duduknya di belakang gue, dikit-dikit nyenggol, mondar-mandir, berisik juga juara deh..*hhh* saatnya mengalihkan perhatian πŸ˜€

Ngeliat para karyawan seliweran depan diri ini, mata gue jadi nyasar ke sepatu (maklum, mantan penggila sepatu yang sedang menuju insyaf). FYI dulu, bank yang gue datengin itu kantor cabang utama, jadi gede ya gedungnya. Area yang berhubungan sama customer service itu ada di lantai 2, dan karyawannya cukup banyak.. mayoritas perempuan tentunya. Pake sepatu dong pastinya para ladies ini πŸ˜€ tapi kenapa ya..

  1. Kondisi sepatunya bisa dibilang hampir semuanya mengenaskan, alias..
  2. Bentuknya penyok-penyok
  3. Heels-nya pas dipake jalan (mereka pasti ada mondar-mandirnya) sampe keliatan meleyot ke samping gituh
  4. Mayoritas kaya ngga biasa pake heels..itu semua macam tertatih-tatih gitu jalannya.

CMIIW yah, secara gue punya beberapa sodara yang kerja di bank dan walaupun bukan CS, tapi bidang kerjaan mereka itu tipenya yang sering ketemu nasabah. Itu sepupu cewe gue yang tomboy, ngga modis, ngga peduli ukuran bodi, boro-boro pernah pake makeup apalagi heels aja berubah 180 derajat, karena sejak hari pertama dia masuk ke bagian dia, boss-nya super cerewet urusan pembawaan diri para karyawan ini. Jadi gue kira sih bagian yang berurusan sama nampang di depan nasabah ini punya semacam ‘kewajiban’ tidak tertulis ya soal gimana membawa diri depan nasabah. Maaf nih kalo saya sotoy.. πŸ˜€

Tapi, bukan berarti semuanya yang gue liat di bank itu seperti itu semua. Ibaratnya dari 10 orang yang ada disitu, mungkin cuma 2 orang yang sepatunya layak dipandang dan jalannya tanpa beban. Sepatu layak dipandang itu bukan berarti musti yang modelnya WOW kakak WOW ya, asal terawat aja sih kalo yang gue liat tadi, dan..kalo kesulitan pake heels, hak tinggi itu banyak rupanya kok, hari gini mau cari yang bentuknya nyaman dipake gue jamin pasti ada deh.. πŸ™‚

Yaudah, ngga ada maksud mendiskreditkan penampilan karyawan bank tertentu. Random aja dan lagi pengen posting. Hehehe.

Adieu.

Advertisements

4 comments

  1. nyonyasepatu · February 25, 2013

    Aku juga sering liat koq hihi

  2. uul · February 26, 2013

    ini postingan pecinta sepatu banget sih. Yang diamati sepatu orang =)).
    Perempuan gak akan pernah cukup punya satu sepatu ya. Tiap acara mesti beda2.
    Sepatu kerja, sepatu pesta, sepatu main, sepatu olahraga, sandal main, sandal rumah, sandal pesta. Apalagi ya….

    • June · February 26, 2013

      hey, heey, yang terakhir itu bukan sepatuuuu. kamu ga fokus! =))

      • uul · March 4, 2013

        Ahh daku kan memang gak fokus #kalem

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s