Anak Dan Pilihannya

Posting kali ini special, edisi liburan 😛
Tapi bukan cerita liburan seperti biasanya, ini one of a kind 😛 *yak cukup ngelanturnya*

Dua hari yang lalu saya nyalon di salon langganan. Pampering day lah intinya, rambut-tangan-kaki dapat jatah semua. Di tengah segala ritual itu, muncul seorang anak kecil, umur 2 atau 3 tahun kayanya, jalan geal-geol lucu pisan, rambutnya panjang dan bagus dan cantik pula. Ya saya seneng dong ya liatnya, ditatap habis deh sambil senyumin tu anak. Sang anak ini juga natap balik saya, tapi ekspresinya kok kaya ngeliat sesuatu yang horor gitu ya… Oh gara-gara saya lagi bertopeng masker lumpur rupanya…

Lanjut.. ternyata si krucil ini nyusul ibu dan kakaknya yang udah duluan masuk. Dan si kakak inilah yang bikin saya ingin nulis disini. FYI dulu, umur kakaknya mungkin sekitar kelas 4 atau 5 SD.

Rupanya si kakak ini disuruh potong rambut sama ibunya. Dan si kakak menolak keras, karena dia suka rambut panjangnya. Sedangkan ibunya ngotot rambut harus dipotong gimana pun juga ogahnya si kakak. Drama pun dimulai, si kakak nangis sepanjang percobaan aksi potong rambut, nangisnya sampe suara serak bin pilu deh..intinya setiap rambut dia dipotong bisa dibilang dia komplain. Rambut sukses dipotong pelan-pelan, si kakak sambil super bete di tiap potongannya (dan ngamuk karena akhirnya jadi pendek gitu rambutnya), si ibunya ngotot dan
galaknya ampun…kapster bingung tapi mau ngga mau menjalankan tugas, dan semua orang di sekitarnya terpaksa ‘menikmati’ suguhan siang di salon yang biasanya damai tenteram itu.

Hampir sejam kali ada buat motong rambut si kakak ini. Trus kenapa pula ibunya ngotot rambut musti dipotong? Yang kedengeran sih supaya pendek aja dan kembaran sama adeknya (yang ngga rewel dan hepi aja pas potong rambut).

Okay, it’s none of my business. Tapi beneran deh… Gemesnya boook pas liat kejadian kemarin…

Si kakak udah termasuk umur anak yang ngerti gaya, bahkan anak kecil jaman sekarang aja udah bisa ngerti mix and match baju bukan…? Trus kenapa ngotot rambut wajib dipotong sampe bikin keluarga sendiri jadi pusat perhatian di salon gitu? Sedikit respek sama pilihan anak barangkali?

Kalo ngeliat situasinya kemarin, ngga ada alasan krusial buat wajib potong rambut saat itu juga. Rambut si kakak blum segitu gondrongnya dan nampak ngga ada masalah.. ngga kutuan atau ketombean gitu misalnya, ngga tuh.

Yah terlepas dari apapun alasan ibunya galak segitunya soal potong rambut, mungkin saya gemes karena menurut saya anak sejak kecil aja bukannya udah bisa dihargai pendapatnya untuk milih ya? Ini buat yang simpel aja lho ya, bukan buat yang semacam urusan hidup dan mati juga…zzz 😀
Atau mungkin dasarnya ngga tega aja kali ya ngeliat si kakak komplain tiap rambutnya digunting (suaranya sampe serak maksimal tuh kayanya gara-gara nge-growl mulu) dan itu dia menyuarakan isi hatinya… Ngga mau pendek… Suka rambutnya panjang… Aih, gue lagi sentimentil juga kali ya saat itu, entahlah.

Anyhow, I grew up in a situation dimana anak bisa banget pitch in buat menentukan pilihan. Makanya gue gemesan kali ya liat kasus semacam ini.

Or am I overthinking this? Just a thought anyway.

Advertisements

One comment

  1. uul · February 13, 2013

    ahh..klo aku dari kecil, selalu wajib ngikutin pilihan (or should i say keputusan) ibu.
    Jadi berniat klo khanza udah punya mau, asal gak membahayakan jiwanya ya mo aku biarin aja dia ikutin pilihannya. Klo pun ada konsekuensinya biar dia yang ngrasain sendiri.
    *walo kadang suka beda jalur sama papanya yg kasian klo khanza ngrasain konsekuensi (misal : jatuh karna naik2 kursi, dll)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s