#galau..au..au..

Cheesy ya judulnya? Hihih..

Buat yang ikrib sama kegiatan nge-tweet, pasti udah apal sama kegiatan menggalau ini (kecuali yang hobi follow user portal berita atau motivator dan semacamnya ya, mungkin agak sedikit jarang liat kegalauan beredar di timeline-nya). Untuk beberapa orang, kegiatan nge-tweet yang serba galau ini bahkan ada waktunya, malam minggu ngga ada ehem-nya, atau jam 12 keatas trus ngga ada kerjaan dan masih susah tidur misalnya.. Tapi buat beberapa orang lainnya, galau ini nggak banget duehh..big NO, anti!! Ada ‘kampanye’nya segala malah, yang kurang lebih tuh jadi orang tuh kalo nge-tweet yang positif dong, yang informatif, yang ngasih good impact ke orang lain, yang menginspirasi.. Ribet bener ya mau nge-tweet doang?? Hahah.

Well, anyway, gue bawa-bawa twitter semata-mata karena gue tau boomingnya istilah ‘galau’ ini ya dari ranah burung biru satu itu. Trus baru deh meluas ke social media lain. *kalo gue salah jangan pake dibahas di twitter ya..puhleaseee 😛

Back to yang mau dibahas. Bahas galau yuk? Bakal ada abisnya ngga? Hueheheh..

A few days ago, seorang teman gue berucap,

Kenapa sih orang-orang hobi galau trus curhat di social media? Malah seneng ya kalo urusan pribadinya diumbar? Atau itu bentuk cari simpati? Lame.. Memang mereka pikir mereka tuh siapa sampe berhak menyebar urusan pribadinya ke orang lain, trus ngarepin orang lain barangkali ada yang ikutan pusing ngurusin atau mikirin?

Gue kok malah ngakak denger komennya.. 😀

Well, temen gue yang satu ini agak beda sih memang, anti curcol di depan umum, apalagi di media, jadi maklumilah 😀 Tapi kalo boleh jujur, kalimat terakhir dia itu cukup mengusik sih.

Pernah ngga sih merasa gitu? Yang punya blog misalnya, pernah ngga gitu kepikiran mau nulis curhatan tapi trus mikir, ah ini kan urusan gue, kenapa juga gue musti bawa-bawa orang lain ke dalam ini semua (which includes sharing in social media ya..). Trus akhirnya jadi sangat menghindari nulis tentang hal-hal yang sifatnya personal..anti galau di blog, tapi pindah ke twitter aja deh..loh sama aja dong, ahahaha 😛

Kebetulan saya tau beberapa blogger yang kepikiran hal semacam ini, males nyerempet urusan personal, jadilah blognya diformat supaya isinya misalnya tentang review gadget, cool new spot in town, finance or random stuff, tentang travelling experience, haul apalah gitu, atau hal-hal yang lagi jadi trending topic lately. But worry not fellas, kalo uda kepepet ngebet banget nulis segala curhatannya di blog (diary pake gembok uda ngga laku ya? ada masanya dimana tu barang tuh sesuatu banget lho, kinda cool back then), ada pilihan private post bukan? Ngga perlu bikin orang lain supaya ikutan ke dalam drama hidup kita eh kalian..even hanya lewat blog. Tapi jujur deh, who doesn’t love a lil’ drama? No? Even a lil’ bit? Just a teeny weeny? Selera bisa berubah lho, yakin ngga penasaran? Hahah.. 😛

Tapi yaudalah, bakal blunder bahas beginian. Barangkali hari gini ya galau itu kebutuhan, manusiawi banget (apapun lah itu excuse-nya), hak asasi banget…..

Cuma apapun yang berlebihan pasti jelas bisa jadi lebay kan, dan mungkin malah bikin muak (diri sendiri apa ngga eneg gitu kalo dikit-dikit mellow-oriented melulu?). Might wanna keep that in mind.

Adios.. 😉

Advertisements

4 comments

  1. Chocky Sihombing · December 13, 2011

    hahaha… kayanya sih aku termasuk yang rada males masukin ke blog tentang curhat2an pribadi… 😆 ya menurutku sih ya, hal2 pribadi gitu gak perlu diumbar-umbar sih.
    tapi sekarang ini emg makin banyak di socmed khususnya, curhat2 gak jelas. sekali-sekali mungkin wajar aja kali ya. tapi kalau tiap saat pasti nulis ttg hal berbau “galau” gitu, kesannya kok mengutuk kehidupan ya… *hahaha, berat banget kata2nya 😀

    gak cuma curhat doang sih, skrg banyak jg yang memanjatkan doa lewat socmed. berdoa itu emang bisa di mana aja kan?? :p

    • nyumnyun · December 13, 2011

      berat sekali kakaaa… aku gamau main kutuk-kutukan ah 😀

  2. paramitopia · March 7, 2012

    Sebenernya waktu baca ini gemes pengen komen, tapi waktu itu lagi ribet, hehe..
    Jadi, ehem… menurut eike, curhat galau di social media itu bagai meludah di depan umum, jadi kelihatan jelas juga ludahnya (dan kadang nyiprat ke orang lain ;p). Yang nyebelin itu kalau setelah itu (mungkin karena nyadar kalau tak patut disebar, dan mau jaga image), tweet/status update/blog post itu kemudian dihapus, bagai menjilat ludah sendiri.. hiii. Intinya, sebelum ‘meludah’ sebaiknya pikir panjang dulu, mending ditelan lagi, atau setidaknya cari tempat yang lebih private.

    But I agree.. that we need drama once in a while, hahah.. Milih jadi penonton aja ah XD

    • nyumnyun · March 7, 2012

      bener2 penuh pemikiran pas nulis ini ya ta? *polos* hihihi
      ih ih sampe nyiprat ke orang lain..jorooook 😛
      aslinya yg lebih penting buatku sih, mau curcol kek, mau curhat sepenuh hati kek, abis itu trus diapus ya monggo wae, yg penting pastiin udah ngerti jalan cerita ‘drama’ itu sepenuhnya, curhat tapi kok cetek info soal yg diomongin?? sungguh ga oke deh ahh.. LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s