Think Green

I mean green tea.. ๐Ÿ˜€

Intro dikit ya. Untuk jenis teh sendiri, dari proses pembuatannya ada 4 jenis :

  1. Teh putih : teh yang tidak mengalami proses apapun, dikeringin doang.
  2. Teh hijau : teh yang tidak mengalami fermentasi.
  3. Teh oolong : teh yang mengalami fermentasi tapi sebentar saja.
  4. Teh hitam/merah : full fermentasi.

Nah, kembali ke leeep-top…

Siapa yang ngga suka teh hijau? Banyak ya kayanya. Gue sendiri suka. Ngga bisa dibilang suka yang gimana gitu sih, ya abis kan pait mak.. Kenapa rasanya pahit?

  • Katanya sih bisa dilihat dari kandungan katekin di tehnya. Katekin itu salah satu turunan dari Polyphenol yang memiliki khasiat antioxidant yang tinggi. Jadi makin tinggi kadar katekin dalam teh artinya makin bagus buat kesehatan tubuh. Tapi sayangnya, dari sisi rasa semakin tinggi katekin, rasanya jadi kurang enak (rasa pahit dan sepet). Dan ternyata kandungan katekin teh Indonesia (khususnya teh hijau) dua kali lipat dari teh Sencha atau teh oolong Cina.

Cuma karena dibilangin itu sehat dan rasa pahitnya masi bisa gue toleransi, jadi yauda gue rutinin aja deh minumnya.

Teh yang selama ini suka diminum? Yang standar aja kok, yang gampang ditemuin di supermarket macam “tong tji” atau “kebakaran kepala djenggot” (buat gue, si djenggot rasanya lebih sepet dan pahit dibandingkan si tong-tong). Buat gue yang picky gila soal buah-buahan kaya serat ini, teh ijo jelas membantu ya..terbukti itu membantu melancarkan BAB gue *gue minum dulcolax kok ga ngefek yah, serem sendiri deh sama perut gue..brrr*

Anyway, beberapa info soal teh ijo ini..

  • Bagus sebagai fat burner dan blocker untuk penurunan berat badan. Disarankan sebelum olahraga seperti aerobik, konsumsi teh hijau dalam keadaan perut kosong agar lemak yg terbakar bisa maksimal. *untuk bagian perut kosong, buat yang punya maag mending jangan nekat deh*
  • Kalau teh hijau kelamaan diseduh, kadar katekinnya meningkat, efeknya bikin makin pahit rasanya.
  • Baca baik-baik petunjuk penyajian di kemasan tehnya. Ada yang ngga perlu diseduh lama, ada yang ngga perlu diseduh pake air mendidih, pokonya dibaca ya, biar maksimal tu khasiatnya.
  • Last but not least, yang suka ditanyain orang ke gue, ini dia jawabannya : jangan ditambahin gula. Big NO. Ini kan buat kesehatan ya, bubar jalan nanti jadinya kalo pake ditambahin gula. Kalo mau bikin teh manis ya bikin aja lemon tea misalnya..(yg merk Dilmah asli Mekah tu enyak lhoo dicampur sama plain milk *salah fokus*)

Selamat mencoba.. ๐Ÿ˜‰

Info source is here *thanks ladies for the knowledge*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s