Di Mars kayak gimana sih..?

Kan katanya Men are from Mars and Women are from Venus. Pertanyaan gw, di Mars sana tuh para cowo ini diajarin apa ya soal cara memandang hierarkinya dalam hal pekerjaan rumah tangga setelah menikah nanti? *rhetorical, in case you didn’t notice*

Soalnya kalo masalah si suami ngga suka atau ngga bisa ngerjain kerjaan rumah/urusan dapur sih okelah, udah sering tau yang semacam itu. Tapi kalo yang secara terang-terangan memandang kalo seorang suami tuh ngga sepantasnya buat terlibat sama urusan macam itu ada ya? Yah ada sih, udah mengalami sendiri ketemu laki-laki model begini. Kalo memang istrinya ribet, repot, yang jatah kerjaan rumah tangganya ngga sedikit juga, seriusan masih mau mikir gitu?

Heran gw saat mendengar komentarnya, kenapa kesannya buat dia ngga pantas sama sekali gitu ya buat para suami untuk ikutan bantuin istrinya ngeberesin rumah, atau ikutan masak gitu..*chef-chef terkenal tu kebanyakan malah cowo lho*. Kayanya kalo suami ikut turun tangan ngerjain gituan tuh terus jatoh derajatnya dia sebagai suami gitu? Siapa yang ngajarin pola pikir semacam ini sih?

Kalo gw boleh ambil contoh, yang ngga jauh-jauh deh, my Mom. Beliau tipikal wanita Jawa banget, yang kalo suami pulang kantor tuh, cemilan sore dan minuman hangat udah siap tersedia di meja, rumah uda beres, nasi dan lauk-pauk uda siap just in case kali aja bokap gw kebetulan pulang kantor trus pengen makan berat, kalo bokap selesai makan pastiin harus dicuciin peralatan makannya, jangan sampe bokap nyuci sendiri, yang kalo tiap bokap gw mau pergi juga semua disiapin sampe sepatunya segala, bokap tinggal pake deh, pokonya intinya bokap gw pulang kantor tuh jangan sampe pas uda nyampe rumah trus beliau jadi ribet sama urusan rumah atau juga jangan sampe rumah dalam kondisi ngga sedap dipandang mata saat bokap gw pulang, semua kudu bersih-rapih-cling2 dan siap sedia deh pokonya. Jujur, gw kadang mikir itu berlebihan lho *IMHO* tapi memang salut melihat dedikasi nyokap gw dalam melayani bokap gw dengan cara seperti itu, itu memang cara yang dipilih nyokap sendiri. Toh dengan situasi semacam itu, nyokap gw juga masi ngga segan kok minta tolong ke bokap buat urusan rumah kalo memang kondisinya mengharuskan seperti itu. Nyokap memang memilih minta bantuan ke bokap sebagai opsi terakhir kalau udah perlu aja, tapi bukan berarti bokap gw ngga bisa diganggu-gugat buat urusan beginian juga, masih fair aja kok porsinya. Dan bokap gw sendiri ngga gengsian tuh orangnya, ngoprek-ngoprek kerjaan rumah hayo, cuci-cuci hayo, berkebun doyan bener, malah yang ada kadang gw diajarin cara nyelesaiin kerjaan rumah dengan teknik yg efektif ala bokap gw, jadi biar kerjanya praktis tapi hasilnya tetep bener gitu.

Makanya, ngga ngerti deh kalo ada lelaki diluar sana yg bisa memandang kalo dia ikutan nyemplung ngerjain urusan rumah tangga istrinya trus itu jadi sesuatu yg ngga pantas buat dia? Pride lo gede aja bang? πŸ˜€

Pas lagi nge-draft post ini, nemu ad ini πŸ˜€ Click image to go to source.

Sekali lagi, ini bukan soal malas, ngga bisa, atau ngga mau. Tapi merasa ngga pantas atau ngga seharusnya dilibatkan? Hmmh.. Heran. Sangat. Martians, I don’t get this part. Itu aja sih.

Advertisements

8 comments

  1. dindun · February 4, 2011

    semoga suamiku kelak ga gengsi ngerjain kerjaan rumah tangga… amiiiin… πŸ˜€

    • nyumnyun · February 4, 2011

      Amiin.. tapi gausah bawa2 pecut yah din, kasian suami kamu.. *kabur*

  2. Tiar Indah · February 4, 2011

    Wahahhahaha.. Dibahas juga di sini ternyata πŸ˜€

    Yah, kalo suami males mah udah banyak yah cerita kayak gt. Asal dia masih maulah bantuin istrinya kalo memang tangannya dibutuhin, walau jawabannya pas di mintain tolong itu “Entar ya..”, asal beneran ntar dibantuin sih ok lah *walau jadinya bibir bawah jadi melengkung ke atas :p*.

    Tapi, kalo sampe yang nggak seharusnya suami ikutan bantuin urusan rumah tangga sih…. Kebangetan. Apa iya kalo misal istrinya habis melahirkan si suami tetep nggak mau bantuin apa2? Gw hanya bisa bersyukur deh suami gw masih mau bantuin gw di rumah.

    • nyumnyun · February 4, 2011

      nyahahaha.. panjang nih Bu RT!! πŸ˜€
      kebangetan emang, makanya gw bahasss disini πŸ˜›

      • glowandflow · February 4, 2011

        kalo si bujang kepincut and nikahnya sama cewe nggak bisa masak, nggak bisa bersih2, nggak bisa nyuci dan nggak bisa lainnya trus nggak punya keinginan buat belajar juga, gimana ya? *intinya sih dia kemakan omongannya sendiri*

        eh jadi nyebut si bujang :p

      • nyumnyun · February 4, 2011

        yah melihat pengalaman sebelumnya, si bujang bisa 180 derajat gayanya kalo ngadepin yg dia suka…biar waktu yg menjawab..hahahah πŸ˜›

  3. uul · February 4, 2011

    kebanyakan cowok yg paling rajin pun klo dah jadi suami pasti bawaannya jadi nganggep klo tugas rumah tangga adalah tugas istri -_-“. Meski klo d mintain tolong , ato pas istrinya sibuk n gak bisa nglakuin dia langsung turun tangan sih.

    Gak ngerti lagi klo emang tu cowok lempeng2 aja ngliat istrinya yg lagi misalnya hamil muda, bis nglahirin, ato ribet ngurusin anak-anak, trus tetep gak mau nyentuh urusan rumah tangga. Cari perkara ituuh namanya =)).

    Btw diriku sendiri tau urusan rumah tangga malah dari ayahku lho, cara ngepel, nyuci n nyetrika yang baik dan benar misalnya. Trus klo bikin sambel, kopi ato tips trik lainnya. Heheheh.

    • nyumnyun · February 4, 2011

      biasanya cara laki pasti ada sisi lebih praktisnya ya, sama bokapku juga kerasa gitu tuh. suami tau diri? oye!! yang lempeng ke laut aja lah sana πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s